Papeda, Makanan Serba Unik dari Bumi Cendrawasih

By Siska Dwyta - 00:04

Pernah mendengar kata “papeda”?. Bukan sejenis nama sepeda ya. Bagi kalian yang sudah menginjakkan kaki di bumi Cendrawasih  pasti tidak asing lagi dengan papeda. Bagi yang  seumur hidup belum pernah berkunjung ke daerah pesisir di paling Ujung Timur Indonesia, mungkin sempat menemukan ‘papeda’ di  buku-buku resep masakan Nusantara atau ketika menonton  program wisata kuliner di televisi yang menayangkan daerah Papua dan menyaksikan si kuliner sedang menyantap makanan khas  masyarakat  tersebut. Jadi papeda adalah makanan khas Masyarakat di Timur Indonesia khususnya Papua
Sedangkan  kalian yang sama sekali belum pernah menyantap lezatnya Papeda, pernah dengar sih tapi belum pernah melihat seperti apa  bentuk papeda? bagaimana rasanya? Mungkin kalian bisa membayangkan lem yang teksturnya lengket . Seperti itulah bentuk papeda. Unik kan. Namanya mirip ‘sepeda’ sedangkan bentuknya mirip ‘lem’ lalu bagaimana dengan rasanya?

 ini penampakan papeda mirip lem kan

Berbicara tentang papeda  tentu tidak lepas dari bahan utama berupa tepung sagu yang berasal dari pohon sagu, sejenis  pohon kelapa yang banyak tumbuh di dataran rendah dan berair atau tanah yang basah. 

pohon sagu

Tanaman sagu dengan nama latin Metroxylon Sp ini memiliki banyak manfaat lho. Manfaat sagu diantaranya yaitu sebagai sumber karbohidrat yang digunakan untuk mengganti beras, dapat mengatasi pengerasan pada pembuluh darah, mengatasi sakit pada ulu hati serta membantu mengatasi perut kembung. Selain itu penganan yang berasal dari sari pati umbian ini juga bermanfaat untuk menekan kecepatan kadar glukosa dalam darah sehingga bagi mereka yang menderita diabetes melitus sangat aman mengkonsumsinya. Serat yang terdapat didalamnya berperan untuk pre-biotik, menjaga mikroflora usus, meningkatkan kekebalan tubuh, mengurangi resiko terjadinya kanker usus, mengurangi resiko terjadinya kanker paru-paru, mengurangi kegemukan atau obesitas serta memperlancar BAB (Buang Air Besar)

tepung sagu untuk pembuatan papeda
Adapun kandungan zat yang terdapat pada bahan makanan ini ialah 94 gram karbohidrat, memiliki 355 kalori untuk setiap 100gram nya, 0,2 gram protein, 0,5 gram serat, 10 mg kalsium, 1,2 mg besi, lemak, karoten, serta asam askorbat dalam jumlah yang kecil.  Jadi mengkonsumsi sagu dapat membuat tubuh menjadi seimbang. Sehingga dapat disimpulkan bahwa Papeda yang terbuat dari sagu ternyata berkarbohidrat tinggi dan sangat bernutrisi bagi tubuh.

Di Papua memang terdapat banyak pohon sagu sehingga wajar jika makanan khasnya adalah papeda. Oleh sebagian masyarakat Papua yang tinggal di pesisir malah menjadikan Papeda sebagai makanan pokok mereka. Di daerah kelahiran saya sendiri, di kabupaten Kepulauan Yapen, salah satu Kabupatern yang ada di Provinsi Papua Papeda sering dihidangkan pada acara-acara tertentu, misalnya pada acara-acara adat, acara keluarga, bahkan sering pula diikutkan dalam ajang lomba masak daerah.

Selain di Papua, sebagian masyarakat Maluku juga mengkonsumsi Papeda, begitupun dengan beberapa daerah di Sulawesi Selatan  yaitu daerah Luwu (Kota Palopo, Kabupaten Luwu, Luwu Utara, Luwu Timur) yang mengenal Papeda dengan nama “Kapurung”. Meski terbuat dari bahan yang sama namun jelas penyajian papeda dan kapurung berbeda. Kapurung dihidangkan dengan campuran  tepung sagu yang sudah diolah, lauk dan sayur dalam satu tempat sedangkan papeda disajikan terpisah serupa menyajikan nasi. Jika nasi selalu dihidangkan dengan lauk pauk maupun sayuran maka papeda pun begitu. Boleh dibilang papeda sebagai pengganti nasi sehingga wajib dihidangkan dengan sayur maupun lauk. Biasanya masyarakat Papua menyantap papeda bersama menu ikan kuah kuning, ikan yang biasa digunakan adalah ikan tongkol dan sayur tumis kangkung campur daun pepaya.

papeda disajikan dengan ikan kuah kuning dan sayur kangkung buah pepaya

Mengenai cara pembuatan papeda, sebenarnya  kelihatan mudah memang namun
tidak semua orang bisa melakukannya. Jika sampai salah menakar, papeda yang dihasilkan akan  terlalu cair. Tepung sagu yang dipilih utuk membuat papeda pun harus yang baik, karna dapat menentukan kualitas papeda itu sendiri. 



Nah bagi kalian yang tertarik ingin membuat makanan khas Papua, Silahkan mencoba resep papeda
Bahan :
• 100 gr tepung sagu
• 1000 cc air
• ½ sdt garam
• ½ sdt gula

Cara Membuat :
1. Cairkan  tepung sagu dengan 300 cc air, tempatkan di panci.
2. Tambahkan garam dan gula.
3. Didihkan sisa air, 700 cc.
4. Tuang air mendidih tadi ke dalam panci yang berisi larutan. sagu. 
5. Aduk sehingga sagu matang merata dan berwarna putih bening. Papeda dikatakan sudah matang jika sudah berwarna bening jika masih belum merata matangnya adonan bisa dimasak di atas api kecil sambil terus diaduk
6. Jika sudah bening angkat dan sajikan hangat


Seperti nama dan bentuknya yang unik cara mengambil  papeda dari tempatnya untuk dipindahkan ke piring termasuk unik. Tidak seperti mengambil nasi, untuk mengambil papeda ini memerlukan cara tersendiri, bagi yang tidak biasa memang cukup sulit. Sebab tidak bisa menggunakan satu sendok seperti mengambil kuah dari wadahnya karena lengket dan licin. Sehingga biasanya papeda ‘digulung’ berulang-ulang dengan dua belah ’sumpit’ bambu hingga terpisah dari gumpalan papeda utama untuk dipindahkan ke piring makan. Setelah itu barulah ditambahkan dengan kuah ikan kuning, dan tumis kangkung campur daun pepaya sebagai menu pelengkap. Kombinasi ketiganya benar-benar selain menggiurkan juga mengandung gizi yang cukup tinggi..

Tidak kalah unik, menyantap papeda pun memiliki cara berbeda dari makanan pada umumnya. Banyak orang yang tidak biasa, mungkin berpikir untuk menggunakan sendok. Memang tidak ada yang malarang, namun bagi penduduk asli papua tidak akan menggunakan cara tersebut. Sebab papeda yang siap disantap akan ia “disedot” perlahan-lahan dari ujung (pinggir) piring, sambil meminum kuah ikan kuning. Aneh ya ? Tapi itulah cara 'unik' mereka menyantapnya.

Lalu bagaimana dengan rasanya? ternyata rasa dari papeda pun terbilang unik. Jika kalian belum pernah mencicipi makanan khas papua ini, pada awalnya pasti akan merasa 'geli' dan rasanya agak aneh di lidah karena bentuk papeda yang lengket dan kenyal. Sehingga kalian memang butuh penyesuaian memakannya Apalagi cara makannya pun tak dikunyah terlebih dahulu melainkan cukup rasakan teksturnya dengan lidah dan langsung ditelan. Sensasinya waaww luar biasa. Keunikan lain, untuk dapat menikmati rasa papeda yang begitu lezat maka kalian harus menyantapnya ketika masih dalam keadaan hangat sebab jika sudah dingin rasanya menjadi tidak lembek dan kenyal lagi.

Mulai dari nama, bentuk, cara penyajian, cara pengambilan hingga rasa papeda benar-benar unik kan.
Penasaran dengan keunikan makanan Khas Papua ini, bagi kalian yang sempat berkunjung ke daerah Papua jangan lewatkan menu makanan yang satu ini :) 

Tulisan ini diikutkan pada lomba penulisan blog Jelajah Gizi 2


referensi :
http://www.kesehatan123.com/3643/sagu-bahan-makanan-yang-sehat-untuk-tubuh/
http://wisata.kompasiana.com/kuliner/2012/02/05/papeda-makanan-khas-yang-unik-432925.html

  • Share:

You Might Also Like

14 comments

  1. Aku pernah makan papeda. Dulu pas kuliah ada mata kuliah Budaya Nusantara, terus ada presentasi makanan-makanan daerah gitu. Sayangnya taste-nya nggak sesuai sama lidahku.

    Eh, itu buat lomba ya? Good luck. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang mbak untuk makan papeda butuh penyusaian apalagi bg orang yg baru nyoba dan gak biasa gt

      iya mbak hehehe... Thanks^^

      Delete
  2. Papeda itu legit-legit gurih.. enaknya kalo dimakan bareng kuah asam atau kare ikan... tambah sambal.. wih mantappp

    ReplyDelete
  3. wah, gue belom pernah makan papeda tuh. berarti papeda itu sbgai gantinya nasi tapi dimakan dngan cara disdot yak ?? baru denger gue kayak gitu. jadi penasaran nyobain neeh gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia ahmad... kalau makan papeda gak dikunya cukup rasakan teksturnya di lidah trus langsung di telen dehh hehehe

      Delete
  4. Pernah dengar dan liat, tapi di TV :D
    Kalo mi sagu aku pernah makan, kalo yang agak aneh ini.. pengen nyoba juga sih.

    Semoga menang ya !

    ReplyDelete
  5. Unik ya...kalo di jual di Jogja mungkin bakal laris ya, trus kaarena itu jarang di jogja, jualnya di mahalin 4x lipat...hahaha #OtakDagang

    ReplyDelete
  6. wah hampir sama sm yg di Luwu.. Kalo didaerahku namanya kepurun sagu...
    Enak ini...mama ku suka bikinin..
    Kalo ditempatku ada banyak mknan khas yg terbuat dr sagu...ada 15 kalo gak salah..
    Kepurun atau papeda ini adalah slh satunya...

    ReplyDelete
  7. suka banget masakan kayak gini, tapi susah jumpainya di tempatku.

    ReplyDelete
  8. gak kebayang makan papeda kayak makan lem ..:D

    ReplyDelete
  9. kalo ikan peda sih tau, banyak ikannya di banjarmasin hehehe, next time harus coba nih papeda nya
    sukses lombanya ya!

    ReplyDelete
  10. pengen nyobaaaaaaa kayaknya enaak *slurp
    kalo cuma makan papedanya aja tanpa kuah-kuah itu tetep enak gak?

    ReplyDelete
  11. belom pernah makan, mungkin rasanya mirip Kerupuk basah asal kapuas hulu, kalimantan barat ya :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan meninggalkan jejak di Kamar Kenangan @siskadwyta. Mudah-mudahan postingan saya bisa menginspirasi.