OMG, Mamaku lebih jago

By Siska Dwyta - 01:52


Tahun 2006 keluargaku dapat supprise paling menghebohkan. Seisi rumah yang cuma terdiri atas 5 kepala gempar. Supprise tersebut rupanya datang dari mamaku yang tiba-tiba dengan tenangnya bilang pada kami semua bahwa beliau hamil. Gila, bukannya girang aku malah syok lebih dulu kemudian terlonjak histeris dan bertanya lho kok bisa? Kok mama bisa hamil lagi? Asli, aku yang waktu itu masih terlalu polos emang benar-benar gak ngerti kenapa mama aku bisa hamil? Padahal umur beliau sudah berhasil mencium angka empat, kakakku udah menyabet gelar maba, aku udah berseragam putih abu-abu dan adikku  udah setahun memesiunkan seragam putih merahnya. Artinya kami tiga bersaudara yang sudah hidup belasan tahun bakal kedatangan anggota baru, saudara kami bakal nambah.

Menyadari hal tersebut kami jadi kegirangan buka main, terlebih papa dan Aya, adikku yang emang sering banget ngompor-ngomporin mama dan papa dengan merajuk pengen adik baru. Sebaliknya mama yang tadinya tenang-tenang malah masang tampang manyun. Iya, mama aku masang tampang manyun karena sebenarnya beliau sendiri gak mau punya momongan lagi, mama  pernah bilang tiga anak sudah lebih dari cukup tapi apa daya jika Tuhan berkata lain. Mama cuma bisa pasrah dan menganggap kehamilan beliau yang keempat itu adalah anugerah yang tetap harus disyukuri. Barangkali Tuhan masih memberi kesempatan kepada mama agar bisa melahirkan jagoan di keluarga kami. Pasalnya cuma papa satu-satunya lelaki di rumah. Harapan pun kembali tersematkan. Mama berharap dan saking berharapnya selama hamil beliau rajiiiiinn bangettt baca surah Yusuf. Surah yusuf pun menjadi surat favorit langganan mama yang di baca tiap selesai shalat. Entah sudah berapa ratus kali mama melantunkan surah tersebut berulang-ulang. Lha apa hubungannya surah yusuf dengan kehamilan mama? kata mama sih supaya anaknya yang akan lahir bisa mendekati tampannya nabi yusuf kalau pun gak tampan setidaknya mama bisa ngelahirin anak cowok. Duhhh mama aku terlalu ngereep.

Nah, selain kebiasaan mamaku yang kerajingan amat baca surat Yusuf tiap kali selesai  shalat, mama juga punya hobi yang menurut aku lain dari pada hobi mama-mama yang lain. Mungkin hanya segelintir perempuan yang dipanggil "mama" yang memiliki hobi sama kayak mamaku. Kalau mama-mama yang lain hobinya ke salon, atau shoping berburu belanjaan, atau ngobrol-ngobrol dengan tetangga sebelah rumah, mama aku justru bisa menikmati waktu sehari-semalam dalam rumah asalkan berkutat dengan game. Yup game, permainan yang biasa dimaini anak kecil maupun anak muda itu lho. Aku gak tahu sejak kapan pastinya mama aku jatuh hati dengan permainan yang umumnya dimainin dengan gerakan tangan, yang aku tahu sejak papa membelikan Aya game remote (sejenis permainan yang bentuknya kayak remote dan didalamnya berisikan banyak jenis game, termasuk game yang namanya tetris kalau gak salah ingat, yang mainnya dengan cara menyusun-nyusun balok), sejak saat itulah aku ngelihat mama begitu tertarik dengan game terutama game menyusun-menyusun balok itu, buktinya Aya yang dibelikan eh mama yang keseringan main. Oke, itu jaman sebelum nongol benda ajaib yang tidak hanya berfungsi mengirim pesan dan bicara jarak jauh tanpa kabel, setelah hape muncul dengan kecanggihan yang salah satunya bisa digunakan main game hobi mama makin tampak bersinar cemerlang.

Masih terngiang jelas waktu pertama kali aku merelakan tabunganku selama bertahun-tahun lamanya demi mendapatkan sebuah hape berkamera, memiliki MP3 dan bisa konek internet sekalipun hape yang aku beli itu adalah hape second yang tragisnya gak bisa tahan lama jika berpisah dengan chargenya. Dan ternyata di hape canggih pertama yang aku miliki itu banyak gamenya. Jadi aku kalau lagi bete gitu atau gak mood friendsteran (dulu masih tenar) yah larinya main game tentu di tempat yang ada chargenya, seringnya sih main di ruang keluarga dekat televisi. Waktu itu lagi asyik main game zuma ketika mama aku tiba-tiba mendekat, tadinya sih aku cuek bebek dengan keberadaan mama di samping namun lama kelamaan mama tak kunjung jua  pergi malah asyik memperhatikan aku main game. Dan betapa kagetnya aku saat ngelihat eksperesi mama yang persis seorang yang nelan ludah saat menatap makanan lezat. Ya ampunn mama aku sampai segitunya.

"Mama mau main???" Tawarku dengan terpaksa padahal masih pengen main ceritanya.
"Iya, mama main yah" ucap mama yang belum sempat aku jawab eh beliau sudah keburu meraih hapeku dan seketika tenggelam dalam dunia game. 

Mama aku emang termasuk orang yang cepat tangkap walau sebenarnya beliau agak 'gaptek' sih tapi yah itu dia, beliau sekali dua kali ngelihat bisa langsung ngerti tanpa perlu dijelaskan makanya aku gak heran ketika mama dengan gerakannya yang lamban bisa lancar bermain game yang baru disentuhnya.

Eniwei,, aku pribadi gak masalah dengan hobi mama yang doyan banget main game, yang jadi masalah ketika mama akhirnya kecanduan dengan game di hapeku. Oh, Nooo. Awalnya aku masih tenang dan senang hati serta suka cita menyerahkan hape yang sudah gak bisa pisah lagi dengan chargenya itu pada mama, membiarkan beliau main sepuasnya, namun sayang sekali mama  ternyata gak puas-puasnya main game di hapeku. Giliran aku mau ber-fs ria, atau smsan gitu jadi terhalang karena mama lebih banyak menyita hapeku hanya untuk main game, beliau sampai rela-rela lho nungguin hapeku istirahat dari pemiliknya, beliau pun bersedia duduk depan televisi demi main game walau dengan kondisi hape yang lagi ter-charge. Tingkah mama yang menurut aku udah overdosis dengan game itu sempat membuatku dongkol, gimana tidak? aku jadi gak bebas pegang hape sendiri, namun kedongkolan itu hanya sesaat sebab ngelihat raut wajah mama yang selalu senang ketika main game, membuat hatiku luluh dan dengan rela hati mengikhlaskan hapeku dikuasai mama. Yaaah, asal mama senang.

Padahal nih kalau mamaku mau, beliau bisa membeli hape yang lebih canggih dari hapeku, hape baru bukan second tapi aku tahu mama tipikal orang tua yang paaalliiinnggg peliiittt ngeluarin duit buat hiburan yang menurut mama gak terlalu penting alias ngirit, ding. Sekalipun itu adalah hiburan kayak game yang bisa buat mama happy sengaja beliau kesampingkan sementara hiburan buat anak-anaknya  justru lebih sering beliau kedepankan, Mungkin begitulah sikap orang tua selalu mementingan kebutuhan anaknya ketimbang dirinya sendiri kali yee.

Fyi, mengenai keahlian mamaku dalam bermain game jangan ditanya lagi. Aku pun suka main game namun tak semaniak mama. Akan tetapi sebagai anak yang hidup dijaman modernitas (ehm), aku sempat menganggap rendah mama kala bermain game, menganggap score yang beliau peroleh tidak akan menyamai scoreku. Ternyata oh ternyata, sungguh tak kuduga dan tak kusangka mama bisa memperoleh score jauuuh di atasku dengan ketekunan, kerajinan serta semangat gigihnya dalam bermain game. Sueerr ini beneran lho, menganggap rendah kemampuan mama dalam bermain game, dan sok menganggap diri sendiri lebih hebat, lebih pintar sedangkan fakta berbicara lain, mama bisa menang dan aku kalah dalam bermain game adalah hal yang cukup memalukan buat aku, syukurnya selama ini aku gak pernah bilang sama siapa-siapa sampai aku memberanikan nulis di catatan ini. Oh My God, mamaku ternyata lebih jago daripada anaknya.

Puncaknya, saat mama mengandung adik keempatku itu hobi beliau main game makin menggebu-gebu, mungkin kalau para tetangga ngelihat mama yang selalu asyik main game di hape bakal mengira mamaku sedang "ngidam" nyatanya tidak. Kami sekeluarga bisa memaklumi hobi mama tersebut hanya saja mama kalau sudah main game bisa sampai lupa waktu hingga kadang lupa masak terpaksa anak mama yang turun tangan dan memasak ala kadarnya dengan rasa yang tak semaknyoss masakan mama. Hal itulah yang membuat papa kadang-kadang cemberutan karena telah di duakan dengan game. Dalam kondisi hamil dengan hobi main game, Oh my Good, gimana nasibnya adikku?

***
Adik bungsuku cewek
Namanya Auliya
Umurnya sekarang hampir menginjak 7 tahun
Dan hobinya kadang berebutan main game dengan mama aku
Bukan. Bukan lagi main game di hape tapi di laptop.
***




  • Share:

You Might Also Like

36 comments

  1. kok perasaan ceritanya malah kayak curhat yang semangat ya hahahaha. tapi keren kok pemilihan katanya bagus. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lah kukuh kan aku curhatnya tentang mama aku yang maniak game^^

      Delete
  2. huahahahahaha,,, aku dulu sama ayahku juga sempet rebutan maen game nitendo XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi gak sampe bersilat lidah kan karena rebutan gtu,, pertanda ayah dan anak begitu akrab^^

      Delete
  3. kalo au dulu sih jamannya mario bros mamaku sering banget namatin gamenya.. aku satu kali tamatpun gak pernah.. --''

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuiiihh hebat dong, berarti mamanya juga lebih jago dari pada Disa...

      Delete
  4. wah enak tuh kedatengan saudara baru di keluarga :D siapin namanya dari skrg wkwk
    oiya, hobi mama lo gaul ya. jarang-jarang ada yg kek gitu hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiks hiks ini pasti gak baca postingan aku sampai akhir deh tapi gak papa setidaknya kamu sudah meninggalkan jejak hehe

      haha iya padahal aslinya mama aku gak gaul

      Delete
    2. ooh si Auliyah itu toh yg lo ceritain, sorry" gue gak ngeh yg terakhirnya, kirain gue itu lo nyeritain adik yg lain hehee

      Delete
  5. kirain itu karna ngidam. Adikmu pasti cowok ya? Karna pas mengandung maen game mulu .___.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huuaaaa Yoga juga ketahuan banget nihh gak baca postingan aku di atas,, coba langsung liat endingnya deh hehe

      Delete
  6. Hebat mama loe, andai mama gue bisa main game, pasti udah gue ajak duel ngePES,, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya mamanya diajarin toh main game, eh tapi jenis game yang mama aku mainin bukan PS yah game-game biasalahh yang ada di hape ama di laptop

      Delete
    2. apa suka juga dengan game masak" yang biasanya adek gue juga mainin game itu..!!

      Delete
  7. Ternyata kebiasaan ibu ketika hamil juga bisa mempengaruhi janin yang ada didalam kandunganya ya. Kalo dari segi medis, ada gak ya kajian ilmunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya ada siiihhh, coba cari referensinya

      Delete
  8. mama kita kok samaan hobi ngegame?apa jangan2 mereka berjodoh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha masa' mama kamu jodoh sama mama aku nanti jadinya apa dong,, eh tapi karena mama kiya suka main game *TOS* dulu deh hehe

      Delete
  9. dimana mana kok ibu/bapak itu hapenya yang biasa biasa aja ya umm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sedangkan hapenya anaknya bagus..

      Delete
    2. iya kenapa yah?. klu menurut aku sih ortu pake hape bukan untuk tampil gaya beda dengan anak jaman sekarang yang kebanyakan pengen tampil modis hapenya juga gak mau jadul yah begitulah

      Delete
  10. haha, mamah sih pas mengandung maenan game mlu, jadi deh si bungsu ketularan. hehe. Moga mamah bisa engga terlalu suka game lagi yah nanti, tp lebih fokus ngurusin kamu. mihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha aku sudah gede udah gak di urus mama lagi hehe malah giliran aku yang bakal urus mama ^^

      Delete
  11. Jiyaaaah..
    Dapetnya cewek lagi deeh
    Padahal udah baca surat yusuf terus
    Emang belum rejeki siiih

    Pasti si bungsu bakalan jd master game, udah dididik sejak dari kandungan soalnya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hu'um nih bang edotz emang aku gak ditakdirin punya saudara cowok so disyukuri saja, wuiihh mastergame entah lah hahaha

      Delete
  12. Adikmu nanti pasti pas gede jadi gamer... Btw, good luck ya buat GA-nya. Aku pengen ikut tapi ibuku orangnya pendiem benget dan sama sekali nggak gokil, jadi nggak ada bahan buat nulis. Ahahaha.

    ReplyDelete
  13. gokillll. itu mama udah mau umur 40 tapi masih bisa hamil dan sukses ngelahirinya ????

    gokillll lagi, pas hamil suka main game terus yang lahir cewe. sangat di sayangkan sihh. tapi ummmm...

    ReplyDelete
  14. yahhh anaknya cewek yah. dirumah tetep cuma punya 1 cowo dong. cuma papah kamu. tenanggg nanti kalo aku bakal jadi cowok ke-2 yg ada di rumah itu. #eh

    ReplyDelete
  15. blognya aku follow yah :) ceritanya keren bikin ketawa unyu,
    adik kamu ngompor-ngomporin biar punya ade? minta ade kaya minta permen ckckck haha

    ReplyDelete
  16. Sepertinya aku bakal ikutin jejaj kak topik dui :D *brb polou belog jeung tuiterna* lucu banget sih, mama kakak hobinya >o<
    tadi aku pikir post ini tentang kehadiran adek baru kak zhie, krn awalnya ngomongin itu :D hehe
    btw, udah berapa bulan kak? Semoga bener laki-laki ya kak, yang lahir :))

    ReplyDelete
  17. Boleh nyicil bacanya gak?? :3

    ReplyDelete
  18. waaah, mamanya gamer sejati gitu ya..hehehe...kalau Ibu ku nggak suka sih karena emang juga nggak pernah nyoba...hehehe..wah, rame dong di rumah punya 3 saudaraaa...cepetan pulang pake toga cc Zhieee... *ehh hehehe

    ReplyDelete
  19. mamanya kenalin aku aja dek hehehee... aku juga suka berebut main game dengan anak2ku xixixiii...

    ReplyDelete
  20. wih mamanya keren banget gitu mainnya main game pas ngandung pula, berarti adikmu nanti bakal jadi gamers deh kayanya kak'-')

    ReplyDelete
  21. abis baca ini lgsg shock, seperti melihat masa depanku kelak~ -_-

    ReplyDelete
  22. hihii...mamanya nyaris klop dengan karakter mamiku yang suka ngegames...malah yahud deh mainnya :D salam kenal, smoga sukses utk GAnya ya mbaa :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan meninggalkan jejak di Kamar Kenangan @siskadwyta. Mudah-mudahan postingan saya bisa menginspirasi.