Teruntuk Pangeran yang Kunanti

By Siska Dwyta - 00:44



Makassar, 14 Januari 2014

Teruntuk pangeran yang kunanti
di -
Bumi Allah

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Kuhaturkan salam terindah lewat aksara cinta yang terukir dengan segenap kerinduan akan sosokmu yang telah lama kujadikan pangeran dalam hidupku, sejak aku memilih tuk "sendiri" di umur yang baru mencium kepala dua. Yah, aku sadari jomblo di usia muda bukan pilihan yang mudah. Sengaja kutepis bongkahan rasa terhadap seseorang yang dulu memikat hati, susah payah ku lepas genggamannya demi meraih ridho Ilahi. Aku hanya khawatir bila candu asmara menggerogoti jiwa, bagaimana bisa aku menyambutmu dengan cinta, sedang ia yang tertaut jalinan kasih bersamaku kemarin belum tentu Jodohku di masa depan. Untuk itu aku tinggalkan ketidakpastian dan belajar mencintaimu lebih awal, jauh sebelum kau mengikrarkan janji suci atas nama Allah, sekalipun (mungkin) kita belum pernah berjumpa. Agar aku tak terlena dengan cinta yang belum halal, beginilah caraku belajar mencintaimu. Setia menanti kedatangan pangeran yang aku sendiri tidak tahu, siapa dirimu?

Iya, pangeranku. Kala jemariku menggoreskan rasa ini, aku belum mengenalmu, apakah kita pernah bercakap sebelumnya? apakah kau pernah hadir dalam bunga tidurku? bagaimana rupamu? Sungguh. Aku tak tahu. Yang kutahu kini hatiku tengah dilanda rindu yang membuncah. Rindu ini semakin mendesak. Aku ingin segera bertemu denganmu pangeran, tapi bagaimana caranya? Namamu bahkan masih dirahasiakan Allah.

Tak kuasa aku mengeja rencana Allah untuk kita, namun satu keyakinan yang kugenggam erat, janji Allah itu PASTI. Dia menciptakan semua makhluk-Nya berpasang-pasangan, sehingga aku yakin suatu hari nanti kau yang telah di persiapkan Allah menjadi pasanganku kelak, pasti akan datang memohon restu ayah dan ibu tuk membawaku ke istanamu. Istana kita. Sampai hari itu tiba, disini ku kan selalu menanti sembari memintal harap dengan selaksa doa dan ikhtiar yang terus berderai.

Aku menanti Ijab dan Qabul yang terucap antara kau dan ayah di depan penghulu dan di saksikan banyak mata, menjadi ikatan yang paling kuat menyatukan dua hati, hatiku dan hatimu hingga tiada sesiapun dapat memisahkan kita, kecuali Allah. Bilakah tiba saat itu, akan kupasrahkan diriku sepenuhnya untukmu. Setelah itu kau adalah imamku. Akan kupercayakan dirimu menjadi imam dalam istana yang kita bangun dengan pondasi cinta karena-Nya.

Aku menanti malam pertama, malam dimana kita bisa menumpahkan segala rasa cinta yang ada dengan halal dan diridhoi Allah. Malam itu dan malam-malam selanjutnya kan kuserahkan seluruh jiwa dan ragaku untukmu. Semoga kita bisa meretasnya dengan ibadah.

Aku menanti hari kala aku sah menyandang gelar sebagai permaisurimu. Di kehidupan kita yang baru aku akan berusaha untuk selalu tampil cantik di matamu, akan kuserah keningku untuk kau kecup dan kucium tanganmu tiap pagi saat kau hendak pergi mencari nafkah. Agar kau senantiasa bersemangat dan ingat bahwa aku setia menunggumu di istana kita. Setiap hari akan kumasakkan kau makanan yang ku bumbuhi selalu dengan rasa cinta. Maaf jika nantinya masakanku tak seenak ibu mertuaku, tapi aku akan terus berusaha hingga lidahmu puas dengan masakanku. Saat kau kembali sepulang kerja seharian, kan kusambut kau dengan senyum terindahku yang mampu menghalau lelahmu. Akan kuusir penatmu dengan kelembutan sikap dan tutur kataku. Semoga dengan begitu kau tak kan pernah berpaling dariku.

Aku menanti hari dimana kau membuatku sempurna menjadi perempuan, dengan melahirkan putra-putrimu dari rahimku. Sayang, semoga kita bisa membesarkan mereka dengan kasih dan cinta yang tak berkesudahan, semoga anak-anak kita tumbuh menjadi anak yang shalih-shalihah, yang tak pernah luput mendoakan kita. Semoga kau mampu membimbing aku dan anak-anak kita menuju syurga-Nya.

Aku selalu menantimu pangeranku, dengan penantian yang aku pun tak tahu kapan berakhir. Esok, lusa, tahun depan, dua tahun kedepan, entahlah? Sekarang, aku hanya sedang berusaha memantaskan diri dengan meneguk setetes sabar.

Duhai Pangeranku, apakah kau juga sedang merindui permaisurimu? Adakah kini kau sedang mencari tulang rusukmu yang hilang? Jika kau lelah mencari aku pun lelah menanti. Sebab aku tak pernah tahu kapan dan dimana Allah kan mempertemukan kita dalam ikatan cinta-Nya, tapi kumohon bersabarlah sayang. Insya Allah, perjalanan ini masih panjang. Jika kau memang lelaki yang di gariskan Allah sebagai jodoh dunia akhiratku, sejauh apapun jarak terbentang dan selama apapun waktu memisahkan, tentu ada banyak cara Allah menyatukan kita.

Tentang harapan dan kenyataan yang sering berseberangan, biar Allah saja yang merendanya dengan indah. Jika aku berharap kau segera datang menyuntingku namun kenyataannya sampai detik ini pangeran belum juga datang, meski berulang kali hati kecilku menyatakan siap menikah. Allah tentu lebih tahu sesiap apa aku ketimbang diriku sendiri.

Andai aku berharap mendapatkan pangeran yang tampan, gagah, nan baik hati namun kenyataannya pangeran yang duduk bersamaku dipelaminan kelak, jauh dari lelaki impianku, tentu Allah lebih tahu sebaik apa dirimu ketimbang penilaianku semata.

Terlalu naif jika aku mendamba pangeran yang sempurna. Sementara aku sendiri jauh dari kata sempurna. Terlalu obsesi aku berkhayal memiliki pendamping hidup seperti Habibi sementara aku sendiri tak serupa Ainun. Kau tahu, justru pangeran yang kuimpikan adalah seorang lelaki biasa dan serba kekurangan, akulah yang akan melengkapi kekurangan itu. Akan kuterima kau sebagaimana dirimu, tidak akan kutuntut kau menjadi sempurna, cukup jadilah nahkoda yang mampu membawaku mengarungi indahnya bahterah rumah tangga bersamamu di jalan-Nya.

Duhai pangeran yang kucintai karena Allah, aku berharap penantian ini akan segera berujung. Semoga kita bisa peka menangkap isyarat takdir. jodoh memang di tangan Allah, tapi kalau kita tidak berusaha menjemputnya, selamanya akan di tangan Allah, tak akan sampai di tangan kita. Maka biarkan aku berusaha menjemputnya dengan menjadikan diriku sebagai permaisuri yang pantas bersanding denganmu pangeran. Biarkan aku menanti dengan terus memperbaiki diri dan iman. Biarkan aku tetap menunggu dengan kepasrahan total Kepada-Nya Sang Pemilik jiwa ini. Semoga di sana kau pun sedang berikhtiar mencariku, semoga ridha Allah senantiasa menghiasi langkahmu, sayang, hingga kau temukan aku, tulang rusukmu yang hilang.

Insya Allah pangeranku, aku masih menanti kau menjemputku.

Wa'alaikumsalam Warahmatullahi Wabarakatuh

Salam rindu,
Permaisurimu




  • Share:

You Might Also Like

21 comments

  1. Wah tuan putri udah punya calon pangeran ya? :D kenalin dong pangerannya. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo asal komen tuh gini. Gak mau baca tulisannya.. Pertanyaannya keliatan membegokan diri sendiri.

      Delete
  2. wah, ini postingan kedua yang kubaca yang diikutsertakan dalam GA :D

    keren mbak, uhibbukifillah ini ceritanya :D

    ReplyDelete
  3. gw aminin yaaa. amiiiin. semoga dibaca oleh pangeran yang diridhoi allah ^^

    ReplyDelete
  4. duh siapa ya pangerannya? duh kepo... :))
    semoga cepat ketemu dengan pangerannya kak, dan goodluck buat GAnya :)

    ReplyDelete
  5. Aamiiin semoga sang permaisuri segera bertemu dengan pangeran yang Allah kirim :)

    ReplyDelete
  6. aku juga ikutan Zie goodluck ya
    moga kita berdua menang hehehe amin

    ReplyDelete
  7. Zhie, aku pikir pas pertama waah kamu umur masih 20 kok nulisnya udah tinggi banget dengan diksi melekuk lekuk indah sekali, dan setelah sampai di akhir ternyata lagi ikutan GA Zhie..tapi keren banget, mengena banget. keliatan nulisnya dari hati Zhie, hehehe..
    semoga menang GA nya, jadi terinspirasi buat ikutan nih Zhie :)

    ReplyDelete
  8. zhie................... ceritanya mirip sama kayak aku.. cuman kalo aku kata pangerannya di ganti jadi kata "permaisuri " atau "bidadari " xD.. soalnya aku bukan homo yang suka sama pangeran XD

    ReplyDelete
  9. aaa..jadi inget pernikahannya kak oki sama kak ory yang di tv itu...so sweettt...
    semacam ini ya...biar Allah yang mempertemukan kita dengan jodoh...selama nunggu, semangat buat memperbaiki diri... :D

    ReplyDelete
  10. Kembaran gue tulisannya keren banget daaaah.....

    Gue paling susah nulis hal kyak gni. Soalnya kseringan nulis yg berbau hal sputar komedi.

    Tpi stelah gue bca tlisan lo, gue mrinding jg. Pkiran gue tntng memiliki pcar sbelum nikah spertinya ga akan prnah gue capai. Krena diri gue sndri ga mau akan hal itu. Gue akan hnya jtuh hati trhadap permaisuri yg akan mnjadi istri gue kelak. *tsaaah bahasanya.

    Allah lah yg paling tau, yg terbaik untuk kita. Untuk apa kita mengharapkan org yg smpurna, toh kta blum smpurna. Tpi dgan hal itu, memotivasi kta buat mnjdi org yg brusaha utk mnuju smpurna. *beeeh...keren tlisan gue. Hahah

    ReplyDelete
  11. Semoga sukses GA nya. yakin pasti Zhie ngedapetin lelaki yg terbaik. seperti janji Allah, bahwa perempuan baik itu untuk lelaki yang baik pula. :)

    ReplyDelete
  12. Hadiiirrr......#ehh
    Jodoh udah ditulis sejak kita masih di rahim. Menunggu dan berusaha. Jodoh akan datang. :")

    Sukses GAnya zhiee :3

    ReplyDelete
  13. Kayaknya sepenuh hati mau mengabdikan diri sama suami ya...
    Apalagi pas menikmati malam pertama secara halal ha...ha..ha..

    Iya Zhie, kalo pangeranmu kelak enggak secakep dan sekeren yang kamu bayangin tetep woles. Kadang cowok yang enggak ganteng2 amat justru lebih bisa setia dan membahagiakan pasangan..

    Buat sekarang selesein aja dulu kuliahnya :D

    ReplyDelete
  14. heran sama kak zhie, kenapa tulisannya bisa seindah ini sih?
    pasti nulisnya dari hati banget :)

    jodoh pasti bertemu kok kak.
    dan jodoh itu gak bakal ketuker sama orang :)

    ReplyDelete
  15. Hallo mba Zhie. Mohon maaf...jurinya kelupaan cek di postinganku. Karena tracking semua dari twitter. Mohon maaf. Ini link nya saya share ke juri.

    ReplyDelete
  16. uwooo kerenn dalam banget pengharapanya pada si pangeran jadi ngerasa feelnya. tulisanmu makin hari makin oke kak zhie :)

    ReplyDelete
  17. Suatu saat pangeran kak Zhie akan datang menjemput dengan ketulusan hati, hanya Allah yang tau kapan hari itu akan tiba :)

    Benar kak, kita tak perlu orang yang sempurna tapi kita hanya perlu orang yang menerima kekurangan dan kelebihan kita. Maka dari itu diantara keduanya saling melengkapi untuk saling membina bahtera rumah tangga :)

    Sukses kak GA nya ^^

    ReplyDelete
  18. wooooow... :D

    Goodluck ya buat giveaway nya mudah2n menang

    ReplyDelete
  19. terimakasih sudah ikut serta.... sudah dibaca yaa dan masuk proses seleksi yaaa. ^_^

    smoga menang ;)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan meninggalkan jejak di Kamar Kenangan @siskadwyta. Mudah-mudahan postingan saya bisa menginspirasi.