Ayo Lawan Hoaks dengan Bijak Bersosmed

By Siska Dwyta - 18:10



Bismillaahirrahmaanirrahiim

Sebenarnya bukan hal yang mengherankan bila dunia maya sering dibanjiri berita palsu yang lebih dikenal dengan istilah hoaks. Dunia maya memang ibarat sebuah ruangan yang tidak memiliki pintu sehingga berita apa pun bebas diunggah dan diakses oleh siapa saja. Masalahnya tidak semua berita atau informasi yang dimunculkan dan disebar di dunia maya benar sesuai fakta. Justru yang mengherankan karena sebagian besar orang yang mengkonsumsi hoaks bahkan turut andil dalam menyebarkan fake news adalah mereka yang notabenenya telah mengenyam pendidikan di bangku sekolah. Jangankan anak sekolahan, orang dewasa dengan berbagai profesi pun masih sering termakan hoaks yang semakin marak beredar di jagat maya. Apalagi hampir semua sosmed (baca; sosial media) sekarang ini didukung dengan fitur share. Tinggal klik maka informasi apa pun yang di-share mudah tersebar dengan cepat.

Tidak masalah jika informasi yang di-share adalah fakta dan memuat konten positif, malah menunai pahala apabila informasi yang kita bagikan bermanfaat bagi orang lain. Lebih-lebih bila sekian banyak teman kita di sosial media ikut membagikannya, bisa jadi amal jariyah, kan? Namun coba bayangkan jika informasi yang kita bagikan tersebut ternyata hoaks lalu ada sekian ratus teman kita yang ikut men-share. Alih-alih mendulang amal, dosa jariyah yang kita tabung. Na’udzubillaahi min dzalik.
Jujur saja, saya sendiri pun pernah sekali terpengaruh sampai ikut-ikutan menyebarkan informasi hoax. Ceritanya berawal dari foto mayat seorang gadis yang konon dibunuh oleh pacarnya di kamar kos  tiba-tiba ramai dijadikan DP oleh sebagian besar teman di kontak BBM saya, ditambah dengan broadcast yang seolah mendukung kebenaran foto tersebut.

“Innalillaahi wa inna ilaihi rojiun. Tabe’ bagi yang mengenal atau punya keluarga yang kos di Antang Raya atas nama Yuli kelahiran Bone. Harap segera datang ke kosnya, Yuli sudah dibunuh oleh pacarnya sendiri sekitar 2 jam lalu, sementara pacarnya masih  dikepung di hutan belakang kampus UVRI”

Demikian bunyi pesan berantai lewat BBM yang sempat menghebohkan warga Makassar termasuk saya di penghujung bulan November empat tahun silam. Saking hebohnya pesan tersebut Kapolsek Sektor Manggala beserta bawahannya sampai keliling menelusuri TKP yang dimaksud. Legislator DPRD Makassar Dapil Panakukang-Manggala pada saat itu juga turut memastikan dengan cek ke lapangan dan hasilnya you know what? HOAKS. Faktanya adalah foto gadis yang dibunuh oleh pacarnya di kamar kos itu memang benar terjadi namun lokasi kejadiannya bukan di Antang Raya. Ada yang bilang di pulau Jawa, ada yang mengatakan di Kalimantan, ada pula yang berkomentar kejadiannya di luar Indonesia. Entah dimana pun terjadinya kasus pembunuhan tersebut saya sudah tidak peduli  karena efek dari ikut menyebarkan berita sampah itu benar-benar bikin saya merasa sangat malu. Mengapa saya bisa sebegitu konyolnya percaya dan ikut-ikutan menyebarkan berita yang jelas-jelas mencurigakan. Entah apa motif orang yang pertama kali sengaja merekayasa informasi tersebut, cari sensasi, sekadar iseng, lelucon, atau apa pun itu  sama sekali tidak lucu.

Berita selengkapnya di Tribun News ; Info Pembunuhan di Antang Hoaks

Itu baru satu contoh kasus hoaks yang dampaknya masih kecil alias tidak merugikan banyak pihak meskipun sempat bikin masyarakat setempat heboh. Lalu bagaimana dengan kasus hoaks lainnya dengan dampak yang begitu besar, mengadu domba, mengundang provokasi, menimbulkan ketegangan, mencemarkan nama baik pun tidak sedikit hoaks yang beredar di media sosial berujung pada pertikaian di dunia nyata.

Mirisnya, menurut data komenkominfo tercatat ada sekitar 800.000 situs di Indonesia yang telah terindikasi sebagai penyebar hoaks. Wawan Purwanto selaku direktur Informasi dan Komunikasi Badan Intelijen Negara (BIN) yang saya kutip dari artikel kompas terkait hoaks juga menuturkan bahwa dari hasil penelitian informasi hoaks sudah mencakup 60%  dari konten sosmed di Indonesia. Artinya konten-konten sosmed yang beredar di negeri ini lebih didominasi hoaks daripada fakta. DailySocial yang bekerjasama dengan Jackpat Mobile Survey Platform turut serta melakukat riset dengan menanyakan kepada 2032 user smartphone di berbagai penjuru Indonesia tentang distribution hoax  (sebaran hoaks) dan apa yang mereka lakukan saat menerima hoaks.

sumber dailysocial.id

Salah satu hasil riset dailysocial seperti yang tertera pada gambar di atas menunjukkan bahwa tiga platform yang menduduki peringkat teratas dengan jumlah informasi hoaks paling banyak berturut-turut adalah facebook, WhatsApp dan Instagram. Selain frekuensi hoaks, hasil riset tersebut juga menemukan data bahwa sebagian besar responden tidak yakin memiliki kepiawaian dalam mendeteksi informasi hoaks sedangkan sebagian yang lain memilih berdiam diri ketika menemui hoaks.

Selengkapnya baca di Laporan DailySosial : Distribusi Hoax di Media Sosial 2018

Tentu, user smartphone yang cerdas akan lebih memilih diam ketimbang ikut-ikutan menyebar berita yang tidak jelas kebenarannya. Namun user yang bijak tidak hanya berdiam diri melainkan bertindak. Jadi dalam bersosial media cerdas saja nggak cukup lho, kita juga dituntut harus bijak agar tidak mudah terpedaya dengan rayuan hoaks.

Nah, menyikapi fenomena hoaks yang akhir-akhir ini semakin merajalela seorang investor yang pernah menjadi korban hoaks, Wempy Dyocta Koto mengajak kita bijak bersosmed dengan berhati-hati dalam menggunakan sosial media. Menurut Wempy, menyebarkan hoaks adalah hal yang berat baik secara pidana dan/ atau perdata di berbagai negara termasuk Indonesia, Singapura, Jepang, Asia, Eropa, Amerika dan Australia.

Wempy Dyocta Koto
Meskipun tidak pernah menjadi korban namun karena saya pernah terpengaruh membagikan informasi hoaks sehingga semenjak insiden memalukan itu saya akhirnya paham betapa berbahayanya hoaks jika didiamkan begitu saja. Saya pun mengecam keras para pelaku penyebar hoaks dan setuju dengan Wempy yang menyatakan hoaks sama dengan kriminal. Bahkan boleh dikata pembunuhan lebih kejam daripada hoaks, karena hoaks sama dengan fitnah yakni berita bohong Sementara fitnah dalam Al-Qur'an  QS Al-Baqarah : 191 digambarkan sebagai sesuatu yang lebih besar bahayanya dari pembunuhan.

Saking besarnya bahaya hoaks Allah pun sampai mewanti-wanti hamba-Nya dengan menurunkan salah satu ayat yang bisa kita jadikan sebagai cara paling jitu melawan hoaks. Tabayyun, begitu yang diperintahkan Allah pada kita dalam QS Al-Hujurat ayat 16. Maksudnya, ketika mendapat suatu berita kita diperintahkan untuk teliti dulu, cek dan ricek, periksa kebenarannya. Jangan langsung percaya 100%. Apalagi di era digital ini memang kita dituntut harus ekstra hati-hati dengan informasi apa pun yang kita terima. So, ayo kita lawan hoaks dengan bijak bersosmed.

Sumber : IG @wempydyoctakoto




  • Share:

You Might Also Like

1 comments

  1. Betul.. serem ih Hoax. Ada aja orang yang suka memanfaatkan moment. Untungnya saya itu bukan orang yang suka broadcast. Kalo ada yang masuk ke saya, ya paling berhentinya di saya aja.. gak akan kemana-mana. 🤣🤣🤣🤣

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan meninggalkan jejak di Kamar Kenangan @siskadwyta. Mudah-mudahan postingan saya bisa menginspirasi.