Mungkinkah aku Sakit?

By Siska Dwyta - 17:23

Sakit kok pamer? Sakit kok rajin banget online? sakit kok selalu update status di medsos? Sakit kok sering cek timeline? #uhuk Adakah yang sempat berpikir demikian kalau ngelihat temannya beberapa waktu gak muncul di sekolah or kampus dengan alasan sakit (bukan sakit hati yee) tapi aktif nongol di dumay? Kalau emang iya, aku mau nanya nih, aturan darimana orang sakit di larang online? Siapa bilang yang boleh update status or tweet hanya orang sehat, emang medsos khusus untuk mereka-mereka saja yang bebas beraktivitas? Tidak, kan! Halaahh aku ngomong apaan sih. Ok semoga cuma aku yang aja berpikiran ngawur seperti itu. Maklum karena pikiran aku yang suka ngawur sampai-sampai kemarin hari jumat (20 september) aku begitu panik dan ketakutan. Sampai pake acara nangis segala saat bicara sama mama di telpon (duh..malu-maluin aja deh) PANIK? TAKUT? NANGIS? WHY?


Begini kronologisnya, hari selasa kemarin (17 september) sekitar jam 8 aku berangkat ke sekolah tanpa sarapan lebih dulu. Kebiasaan sejak berstatus anak kos. Padahal dulu waktu tinggal dirumah mama n papa kebiasaan aku kalau berangkat ke sekolah pasti tiada hari tanpa makan pagi. Sekarang? Jangankan makan pagi, makan siang aja sering terlewat. Ckckck. Oia sebenarnya hari itu jadwal ngajar aku jam terakhir berhubung karena tugasku mendampingi teman aku yang jadwalnya jam 08.30 begitupun nanti sebaliknya jadi yah aku datangnya lebih awal (namanya juga patner ngajar yang baik *ehm*). Seharian di sekolah rasanya... tentu saja menyenangkan. Meskipun tidak menyenangkan bagiku saat masih berseragam es de or es em pe or es em a. Seperti yang pernah kukatakan di catatan sebelumnya, sekolah itu ibarat penjara. Entah kenapa, kini aku justru terjerumus dalam ruang lingkup yang dulu tak ku suka, dan malah larut menikmati profesiku sebagai guru di SMA N 11 Makassar. Aku suka mengajar. Aku suka bertemu dengan murid-muridku di kelas XI IPS 1 meskipun banyak yang bandel sih. Mungkin inilah yang namanya takdir. Allah emang tahu yang terbaik buat hamba-Nya. 

Jam mengajarku berakhir tepat pukul 13.30. Dan sampai detik itu aku belum makan, padahal perut aku sudah merengek minta diisi. Sayang sekali hari itu dompet aku cuma berisikan kartu-kartu. Uangku masih di ATM belum sempat aku ambil makanya jam istirahat aku sengaja gak kekantin. Beranjak dari sekolah baru deh aku sempatin singgah di ATM lanjut ke SPBU karena my blue beep juga udah sekarat. Selanjutnya bukannya pulang ke kos atau cari makan dulu eh aku langsung tancap gas ke kampus 2 UIN Alauddin.
Iya, emang hari selasa itu aku udah rencana mau ke perpustakaan kampus dan karena waktu sudah menunjukkan pukul 2 lewat sementara lama perjalanan ke kampus 2 makan waktu setengah jam trus perpusnya nanti keburu tutup maka aku terpaksa mengesampingkan urusan perut (begitulah anak kos sepertiku, udah biasa, ckckck). Sampai ke kampus aku segera menuju perpus dan naik ke lantai 4 tepatnya di dereten rak skripsi bersampul hijau.
Rencananya hari jumat kemarin aku mau bimbingan yang ketiga kali sama dosen pembimbingku, terakhir bimbingan aku disuruh perbaiki hipotesis dan analisis data. Jadi niat aku ke perpus yah cuma mau lihat contoh dari skripsi yang jenis penelitiannya sama dengan topik penelitianku. Aku gak lama kok diperpus. Setelah berhasil jeperet~jepret bagian penting dari beberapa skripsi yang datanya aku butuhkan, aku langsung cabut. Mau kemana lagi kalau bukan ke kantin. Tapi pas turun tangga jalan aku udah sempoyongan. Lemes.

Beidewei, hari itu alhamdulillah cuacanya puanaasss, jadi selain incar makanan yang utama aku cari air es. Iya, aku ini cewek penggila es. Dengan cuaca begitu panas aku mengidamkan segelas air yang dipenuhi es kristal dan di kampus, air es tersebut hanya bisa dapatkan di kantin Madinah. Jujur saja, kantin tersebut jadi kantin langgananku karena ada es kristalnya. Baru masuk aku langsung cari es kristal, tidak tanggung-tanggung gelasku benar-benar aku penuhi dengan es kristal lalu kuisikan air. Lebih banyak es kristal daripada airnya. Segera saja aku teguk. Glek. Arggghh... Tiba-tiba muncul nyeri dikepalaku. Dasaar.. Aku sendiri yang cari penyakit:'( tapi dahagaku benar-benar terpuaskan.
Alhamdulillah, akhirnya kenyang juga. Setelah beranjak dari kantin aku biarkan tubuhku terbawa ke mesjid. Masih ada agenda rapat organisasi yang hendak aku ikuti ba'da ashar. Rapat MATRIX SC terkait perekrutan maba dan rapat HMJ Pend. Matematika menyangkut peskil (baca : pesantrn kilat) maba. Well, karena perutku udah terisi aku merasa tenagaku masih full untuk tinggal lebih lama di kampus. Nah, karena ada dua rapat yang hendak aku ikuti tentu dengan agenda yang berbeda maka tidak sampai selesai aku bersama teman-teman study clubku, aku ijin ikut rapat HMJ.

Rapat HMJnya di teras belakang perpus, di sekelilingnya banyak pohon-pohon, ademlah. Rapatnya di mulai agak telat waktu itu kayaknya hampir senja. Ketika aku merasakan hembusan angin kenceeng bangeeet. Oke. PERASAAN AKU MASIH BAIK DISINI.
Hasil rapat HMJ yang membahas program kerjaku di bidang kerohanian cukup melegakan, karena sebelumnya sempat di permasalahkan di rapat study clubku kalau waktu pelaksanaan perekrutan maba Matrix bertepatan dengan peskil maba HMJ.
Syukur, peskilnya di tunda. Artinya, perekrutan maba MATRIX fix hari sabtu ini dan akan diadakan di Malino. You know Malino? Kalau gak tau yawes, cari tau aja sendiri hehe yang jelas aku pengeeeeeeennnn injakkan kaki lagi di malino, pengen liat kabut, pengen rasakan dinginnya, pengen kena percikan air terjun, pengen lihat pohon jati, pengen foto di jembatan merah trus.. Truss... Udahh ahhh kalau aku lanjutin nanti aku bisa nangis sesenggukan nih, ini aja aku sedih nulisnya. Hiks. (tisu.. tisu mana? mana tisu?) 

Aku baru tiba di kos ketika hari hampir gelap, dan agak kaget mendapati kos ku gelap padahal rumah di sekitar pada terang semua. Kupikir cuma latto' (istilah kalau sekring listrik turun). Tapi mati lampu ini tidak sepertinya biasanya, kata tetangga kos yang lain sih ada korslet/gangguan. Artinya mati lampunya bakal lama. Masuk kamar kos feelling aku udah gak enak. Iya, mati lampu itu selalu berhasil buat perasaan aku gak enak, tapi kali ini perasaan gak enak itu datang bersamaan dengan badan aku yang tiba-tiba lemas, letih, lesuh. Aku kecapean kayaknya. 

Memang seharian full aku di luar, tapi bukan untuk pertama kalinya, sudah sering malah tapi baru kali ini aku ngerasa drop. Abis tunaikan tiga rakaat aku ngacir ke tempat tidur sekedar melepas penat. Perasaan tidak enakku pun makin menjadi-jadi, kaki aku seketika dingin, dan badan aku seolah tak mau bergerak. Apa karena efek mati lampu? Hape aku juga ikutan lowbet nih kayak pemiliknya, butuh segera asupan listrik. Padahal kalau mau, aku bisa saja segera ngungsi ke kos temanku yang kosnya gak mati lampu, bisa numpang charge disana namun tubuhku bener-bener sudah tidak mau bergerak dari tempat tidur. Sudah lemes banget tak bertenaga. Arghhh ada apa dengankku? Ini rasanya bukan seperti lelah biasa, mungkinkah aku sakit???? :0

Cerita bersambung di postingan berikutnya^^

  • Share:

You Might Also Like

6 comments

  1. Pertama-tama: *sodorin tisu* nih, buat kakak :')
    bugulu kenapa nangis di telepon? :/ malu udah gede :p

    hah? Apah? Kak zhie cakit? :o
    oh tidaaaks! Bagaimana nanti murid-murid kakak? Cepet sembuh ya kak, yaa.. Cepet pulih cepet sehat cepet ngajar anget badannya (terutama kakinya) aamiin

    ReplyDelete
  2. apa ya, aku jg pernah gitu zi. Mungkin penyebabnya ya itu kecapean, trus cuaca yg panas trus km tiba2 minum yg dingin bgt. Mungkin badan jadi kaget gt. Ditunggu cerita selanjutnya biar lebih jelas :D

    ReplyDelete
  3. ya benar mungkin itu komplikasi keadaan yang tidak mendukung untuk beraktifitas secara full apalagi panas mungkin bisa jadi akan sakit , harus istirahat :)

    ReplyDelete
  4. wah itu keknya bener kecapekan mbak, apalagi mkannya udah gak teratur. Yang pastinya aktivitas yang dilakukan gak seimbang dengan energi yang di tubuh mbak.
    Kedepannya jaga kesehatan mbak. Bener tu kata nur, kalo mbaknya sakit gimana nanti murid-murid yang mbak ajar :)

    ReplyDelete
  5. Iyatuh aku juga kalo pas terlalu sibuk, jadwal makan dan istirahat acakadut, jadi gampang banget sakit..

    mari menjaga kondisi :D

    ReplyDelete
  6. Waw mahasiwi super sibuk sampai sakit2........ kayaknya pak mentri musti datang ke kampus elo buat kasih penghargaan ni. Hehe. Cayo. Jaga kesehatan

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan meninggalkan jejak di Kamar Kenangan @siskadwyta. Mudah-mudahan postingan saya bisa menginspirasi.