SmgmMPcj7P3P6Iq3b9lFutQl5bwb5f2X0nL3ktD5

Gaji Pertama Buat Apa?

by - 12 November


“Gimana kalau kerja?” Tanya itu baru terbetik ketika aku berhasil melewati semua proses ujian SMA yang cukup melelahkan. Mulai dari Ujian Praktek, UAS, dan UAN. Setelah itu ujian apalagi? Sabar. Iya, aku dan teman-teman seangkatanku (angkatan 2010) harus menghadapi yang namanya ujian sabar  dalam penantian  kurang lebih sebulan sampai keluar pengumuman hasil ujian. Tentu, dengan rasa was-was.

Selama kurang lebih sebulan itu aku libur, daripada tinggal di rumah bikin jantung copot gegara mikir lulus tidaknya mending cari kesibukan. Maka terbetiklah pertanyaan di atas. Selain menepis rasa curiga lulus atau tidak lulus, mengisi waktu libur,  alasan utama yang akhirnya memutuskan aku ngotot minta tolong papa cariin anaknya pekerjaan adalah karena aku pengen banget ngerasain gimana sih rasanya kerja dan karena ada sesuatu yang harus aku beli. Lalu apa tanggapan mama? Beliau malah menyarankan “gak usah kerja dulu, nanti aja kalau udah lulus kuliah”. Berhubung aku keburu ngotot, papa sudah setuju dan mama sendiri tak ada maksud melarang,  niat dan tekadku  pun terealisasi dengan cepat. Papa banyak kenalan, jadi agak gampang cariin kerja. Beliau menawari aku pekerjaan sebagai penjaga toko di sebuah toko alat tulis-menulis milik salah satu kenalannya. Segera aku iyakan.

Awalnya semangatku membara plus menggebu-gebu luar biasa. Makanya hari pertama aku kerja termasuk hari paling membahagiakan. Ingat hanya di hari pertama. Hari kedua, ketiga, sampai hari ke-tiga puluh, duuhh jangan di tanya lagi, rasanya luar binasa.   

Well, mengenai pengalaman pertamaku bekerja tidak akan aku ceritakan secara detail di sini, hanya sedikit menyinggung bahwa ternyata BEKERJA ITU GAK GAMPANG. Intinya, aku baru nyadar.  Selama bekerja di toko tersebut waktuku banyak tersita, sedikit kesempatan ngumpul bareng teman, bareng  keluarga aja jarang.

By the way, My first salery kuterima setelah mendengar pengumuman hasil ujian.  ALHAMDULILLAH LULUS. Mau tahu berapa gaji pertamaku dan di pake buat apa? Rp 250.000,00.  Lumayan nambah tabungan untuk beli handphone.  Lho kok uangnya gak di kasih orang tua? Pengennya gitu sih, sayangnya waktu itu aku gak punya handphone, sementara lulus SMA aku akan  merantau ke pulau seberang  (dari Papua ke pulau Sulawesi) untuk melanjutkan study, maka tentu hape menjadi alat penting agar komunikasiku dengan orang tua tetap lancar. Dan karena aku sama sekali tidak mau merengek minta di beliin hape, aku jujur sama mereka. Tak di sangka mama dan papa malah terharu dan senang  ngelihat anaknya mau berusaha sendiri.  Eh, tapi waktu itu sekedar kerja sampingan sambil nunggu hasil ujian doang kok.Tetap terpatri dong di hati, setelah meraih gelar sarjana dan dapat kerja yang tetap, Insya Allah be a teacher, I will give MY FIRST SALARY ONLY FOR MOM AND DAD.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Berbagi Inspirasi Bersama First Salary yang diadakan oleh www.wamubutabi.blogspot.com 
 *438 words*

Baca Juga

17 komentar

  1. Yey..
    ayo kuliahnya yg semangat,
    Cpet dpet kerja,
    Dan ngasih orang tua :D

    Makasih udah ikutan GA ini ^^

    BalasHapus
  2. yay semangat yaaa beli sesuatu pake duit sendiri itu emang beda rasanya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. rasanya sesuatu banget hehe

      Hapus
  3. berapapun hasil dari gaji pertama pasti akan jadi sesuatu yang spesial. semoga nantinya dapet uang dan berkah buat orang tua. pasti tambah spesial kalau bisa ngasih orang tua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya... tentunya akan menjadi sesuatu yang special... makanya di persembahkan pula untuk orang terspecial "orang tua:)

      Hapus
  4. wiiihhhh keren kak ziiih hape pertamanya hasil kerja keras sendiri.. hape pertamaku juga gapake duit ortu, tapi duit kakakk hehehe gak ada nilai membanggakannya sriiiii!!! -____-v

    aku udah beberapa kaliii dapat 'gaji' juga sihhh kak.. tapiii ya gitu, masih cetek buat dikasih ke ortu.. mending buat ngurangin jatah minta duit ke ortu ajah. naaah, tar deh kalo udah jadi guru, gaji pertamanya buat ortu. ihhiiiikkk. aamiin... semoga kesampean :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ia dek saya juganya gitu... untuk saat ini.. kan pekerjaan juga belum tetap.. masih bergantung juga sama ortu

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Anonim13:11

    Wah keren.. waktu SMA kayak itu aku masih mikir main sama temen2 :D
    BTW memang beli dengan uang hasil kerja sendiri rasanya puas banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya alhamdulillah.. emang puas krn berkat usaha

      Hapus
  7. duh jd merinding terharu gimana gitu baca nya. mungkin seperti itu yah yg org tua rasakan saat bekerja. capek, lelah, dan butuh pengorbanan. hem, luar biasa! eh iya, jd guru tuh capek lho, katanya1 ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lumayan capek.. teriak-teriak karena muridnya gak mau denger hehe

      Hapus
  8. Zhie, semoga menang GA nya yaaaa...emang nggak ada kerja yang enak yaaa...namanya juga kerja...hehehe..aku juga baru aja beli HP pake uang sendiri dan emang rasanya itu bedaaa...hasil perasan keringat sendiri gituuuuu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget kak.. gak ada kerjaan yang enak.. hu'um beda memang beli hape sendiri dengan beli hape pake uang ortu ^^

      Hapus
  9. lumayan tuh zhie 250rebu dari pada diem gak dapet apa2 :D haha
    semoga menang ya GA nya :D

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan meninggalkan jejak di Kamar Kenangan @siskadwyta. Mudah-mudahan postingan saya bisa bermanfaat dan menginspirasi kamu :)

Note :

Maaf komen yang brokenlink akan saya hapus jadi pastikan komentar kamu tidak meninggalkan brokenlink ya.