Lima Hal Ini yang Ingin Saya Lakukan di Tahun 2019

By Siska Dwyta - Thursday, December 06, 2018

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Tak terasa sudah di penghujung tahun lagi. Begitu cepat waktu berlalu. Padahal rasanya baru kemarin saya menggenapkan separuh dien bersama lelaki yang jauh-jauh datang ke Papua, hanya untuk menjemput jodohnya ini lalu membawaku kembali ke Sulsel. Rasanya baru kemarin saya dan suami menanti kehadiran buah hati dengan segenap doa dan ikhtiar yang akhirnya diperkenankan Allah di tujuh bulan pernikahan kami.


Rasanya baru kemarin pula si bunay masih ada dalam perut saya dan tahu-tahu kini dia sudah menjelma bayi empat bulan yang lucu nan menggemaskan. Yang dua bulan kemarin kerjaannya cuma tidur, nangis dan nenen saja eh sekarang sudah pinter diajak main. Yang sejak usia tiga bulan sudah hobi teriak-teriak, narik-narik dan tendang-tendang. Maa syaa Allah. Bahkan sampai detik ini, saya kadang-kadang masih merasa seperti sedang bermimpi, telah menjadi seorang ibu.

Qadarullaah, satu persatu keinginan yang kusenyapkan dalam doa dan tertuang dalam buku catatan kecilku dari dua tahun lalu akhirnya terwujud. Mulai dari ingin menikah sebelum menginjak umur seperempat abad, hamil di usia seperempat abad hingga akhirnya resmi menyandang gelar IRT di usia yang telah menyentuh angka 26 ini. Namun, meski status sebagai seorang istri dan ibu telah melekat pada diri ini, bukan berarti impian saya untuk menjadi seorang istri shalihah dan ibu yang mencetak anak-anak yang shalih(ah) telah tergapai. Demi menggapai kedua impian tersebut, PR saya masih banyak.

Jadi jika ditanya lima hal apa saja yang ingin saya lakukan di tahun 2019 sesuai tema tantangan hari ke-tujuhbelas ini, maka keinginan saya tidak muluk-muluk dan jauh-jauh dari kedua impian tersebut. Tentunya, setiap orang selalu ingin menjadi lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya, begitupula dengan saya. So, untuk menjadi lebih baik di tahun 2019, lima hal ini yang ingin saya lakukan sebagai seorang  ibu rumah tangga yang doyan ngeblog

Shalihah

Jadi istri shalihah ternyata nggak gampang ya. Well, saya baru menyadarinya semenjak menjadi seorang istri. Dari dulu impian terbesar saya memang ingin menjadi istri shalihah. Kenapa? Jawabannya simple saja. Saya ingin masuk surga dan selama ini (sebelum menikah) yang tertanam dalam pikiran saya, cara paling gampang masuk surga adalah dengan menjadi istri shalihah. Kenapa harus jadi istri shalihah? Biarlah Sabda Rasul di bawah ini yang menjawabnya. 

Rasulullah shallallahu 'alaihiwassalam bersabda ;
"Wanita mana saja yang meninggal dunia lantas suami ridho padanya maka ia akan masuk surga" (HR Tirmidzi)

Yup, karena surga seorang istri ada pada keridhoan suaminya dan syarat untuk mendapatkan keridhoan suami ya harus shalihah, kan? Lagipula mana mungkin suami ridho dengan istri durhaka yang sifatnya seperti istri nabi Nuh dan nabi Luth.

Bahkan saking mudahnya, seorang istri bebas memilih pintu surga manapun yang ia mau hanya dengan menjalankan empat hal ini.

Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda ;
Jika seorang wanita menunaikan shalat lima waktu, berpuasa di bulan Ramadhan, menjaga kemaluannya dan menaati suaminya; niscaya akan dikatakan padanya: “Masuklah ke dalam surga dari pintu manapun yang kau mau”. (HR. Ahmad).

Right, dua hadis tersebut yang saya jadikan dalih kemarin-kemarin, namun setelah menikah dan merasakan sendiri bagaimana rasanya menjadi seorang istri, saya baru tersentak dengan hadis yang satu ini.

Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda ;

Dan aku melihat neraka. Aku belum pernah sama sekali melihat pemandangan seperti hari  ini. Dan aku lihat ternyata mayoritas penghuninya adalah para wanita.” Mereka bertanya, “Kenapa para wanita menjadi mayoritas penghuni neraka, ya Rasulullah?” Beliau menjawab, “Disebabkan kekufuran mereka.” Ada yang bertanya kepada beliau, “Apakah para wanita itu kufur kepada Allah?” Beliau menjawab, “(Tidak, melainkan) mereka kufur kepada suami dan mengkufuri kebaikan (suami). Seandainya engkau berbuat baik kepada salah seorang istri kalian pada suatu waktu, kemudian suatu saat ia melihat darimu ada sesuatu (yang tidak berkenan di hatinya) niscaya ia akan berkata, ‘Aku sama sekali belum pernah melihat kebaikan darimu’.” (HR. Bukhari no. 5197 dan Muslim no. 907).

See! Seorang istri dengan mudah bisa masuk surga karena ketaatan pada suaminya, pun dengan mudah tergelincir ke neraka karena kekufuran pada suaminya.

Sekali lagi ini yang baru saya sadari, jadi istri shalihah ternyata nggak gampang. Tadinya saya pikir, setelah menikah impian saya menjadi istri shalihah bakal segera terwujud. Nyatanya setelah jadi istri pun, saya masih jauh dari sosok shalihah. Masih teseok-seok menggapai shalihah. Apalagi jika throwback sikap saya terhadap suami semenjak menikah. Hiks😢 Tak perlulah saya jelaskan detailnya seperti apa, yang jelas di tahun 2019 dan tahun-tahun mendatang saya akan berusaha untuk menjadi shalihah. Jadi istri yang ketika dipandang menyejukkan mata suami. Yang taat ketika diperintah lagi pandai memelihara diri. In syaa Allaah.

Bukan lagi semata-mata karena saya ingin masuk surga, tapi karena semenjak menikah saya mulai paham akan satu hal. Menjadi shalihah adalah kewajiban seorang istri terhadap suaminya.


Cerdas

Jadi bunda yang cerdas untuk bunay. Yup, seorang ibu baik yang bekerja di rumah maupun di luar rumah dituntut harus cerdas, kan?  Kalau nggak cerdas, apa jadinya nasib generasi penerus bangsa ini, eh pengibaratannya nggak usah jauh-jauh deh. Saya juga nggak bisa bayangkan apa jadinya bunay kalau bundanya nggak cerdas. Mau mengajar pake apa? Mau mendidik bagaimana? Untuk bisa mengajar dan mendidik anaknya orang (baca: siswa) saja seseorang dituntut harus jadi sarjana dulu apalagi mendidik anak sendiri. Trus mau bilang, ngapain sekolah tinggi-tinggi kalau cita-citanya cuma jadi ibu rumah tangga. Apa gunanya sarjana kalau nggak kerja di kantoran?

Wong, ibu-ibu yang sudah sarjana saja masih banyak yang belum becus mengurus anak apalagi yang nggak sarjana. Meski sudah menyabet gelar sarjana pun saya masih merasa belum jadi ibu yang cerdas, bahkan ilmu saya tentang parenting masih sangat-sangat minim. Saya masih perlu belajar lebih banyak lagi. Dan memang untuk menjadi cerdas, seorang ibu harus selalu belajar, belajar dan belajar, kan?

Produktif

Jadi ibu rumah tangga yang produktif. 
Sebenarnya saya sudah pernah nulis tips agar IRT tetap bisa produktif, meskipun pekerjaannya hanya di rumah. Namun tahun ini terasa benar, produktivitas saya menurun banget, hiks. Entah karena pengaruh hormon saat saya hamil atau perubahan yang saya alami setelah melahirkan. Apapun itu, yang jelas tahun 2019 saya harus bisa kembali jadi IRT yang produktif. Kalau bisa jauh lebih produktiflah, karena semenjak kehadiran bunay, tugas saya telah bertambah berkali-kali lipat.

Konsisten

Jadi Perempuan yang Konsisten. 
Harus saya akui, saya termasuk perempuan yang nggak konsisten. Meski tiap tahun selalu bikin target harus konsisten ngaji minimal satu hari satu juz, konsisten nulis minimal satu tulisan tiap pekan, konsisten ngeblog minimal dengan blogwalking tiap hari, konsisten membaca buku minimal satu buku satu bulan dan bla, bla tapi nyatanya. Aih, saya selalu gagal menjalankan hal yang satu ini. Di awal-awal saja semangat banget, ujung-ujungnya cuma bisa gigit jari. Nyatanya untuk bisa konsisten memang sangat sangat sulit, yah meskipun sulit  poin ini bakal tetap menjadi keinginan saya di tahun 2019 dan tahun-tahun setelahnya. 


Profesional

Jadi Blogger yang Profesional. 
Nah, karena saya seorang ibu rumah tangga yang doyan ngeblog, maka poin yang satu ini juga cukup penting buat saya. Tentunya motif saya untuk jadi blogger yang professional bukan semata-mata untuk memonitize blog, tapi karena saya pengen ke depannya Kamar Kenangan ini bisa jadi lebih baik, bisa meningkat traffic-nya, bisa lebih bagus konten-kontennya, bisa lebih banyak pengunjungnya dan lain sebagainya. Dan semoga semua itu bisa terwujud di tahun 2019.


Demikian my wishlist to do in 2019, kalau wishlist kamu tahun depan apa nih? Share yuk di kolom komentar






  • Share:

You Might Also Like

3 comments

  1. Aku jadi banyak belajar dan dapat pencerahan dari tulisan ini :)

    buat wishlist itu mudah, melakukannya yang rada sulit (aku begitu itu) :D



    ReplyDelete
  2. Aku juga tuh mba pengen jadi istri shalihah kelak 😄

    Mudah2an apa yang diharapkan di tahun 2019 tercapai yah mba, amiin 😊

    ReplyDelete
  3. Selamat ya atas kelahiran bayinya semoga jadi anak soleh, semoga harapan di 2019 terwujud, Aamiin

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan meninggalkan jejak di Kamar Kenangan @siskadwyta. Mudah-mudahan postingan saya bisa bermanfaat dan menginspirasi kamu :)