Cerita MPASI Bunay 6 Bulan : Belajar Makan

by - Sunday, March 03, 2019

Tak terasa sudah genap sebulan Bunay makan makanan selain ASI. So, di postingan kali ini saya pengen cuap-cuap dulu mengenai MPASI Bunay di usia 6 bulan. Well, kalau kamu sudah baca postingan saya tentang MPASI sebelumnya, pasti tahu dong menu jenis apa yang saya dan suami berikan pada Bunay untuk MPASI pertamanya.


Yup, kami langsung beri Bunay menu 4 bintang tanpa menu tunggal terlebih dahulu. Eh sebenarnya ada menu tunggalnya juga sih. Tapi menu tunggalnya itu kami jadikan sekadar selingan atau snack buat dia.

Sekilas Mengenai Panduan MPASI WHO 2018

Kok langsung beri menu 4 bintang, nggak takut si Kecil kena alergi atau sembelit gitu?

Nggak, ngapain harus takut? Lagipula menunda pemberian menu 4 bintang, terutama yang mengandung protein hewani tidak menghindarkan si Kecil dari alergi maupun sembelit yang ada malah kebutuhan nutrisinya tidak langsung terpenuhi.

Sebelumnya saya sempat mengira MPASI WHO tidak kenal istilah menu tunggal. Benar, tapi itu kalau kita mengacu pada panduan MPASI WHO terkini. Kalau konteksnya bicara tentang panduan MPASI WHO yang lama memang yang dianjurkan adalah menu tunggal terlebih dahulu. Pasalnya, setelah membaca berbagai referensi termasuk dokumen seputar MPASI di grup facebook AIMI, saya tidak menemukan satu pun penjelasan tentang pemberian awal MPASI langsung dengan menu 4 bintang. Padahal rujukan AIMI juga dari panduan MPASI WHO.

Berikut saya kutip penjelasan AIMI mengenai makanan yang diberikan di awal MPASI.

Panduan WHO mengisyaratkan agar makanan pertama yang dikenalkan adalah kategori makanan pokok (karbohidrat) sesuai jenis makanan pokok yang dikonsumsi keluarga. Sesuaikan teksturnya dengan syarat tekstur MPASI yang benar. Selanjutnya bisa dikenalkan sayur atau buah. Ketiga jenis makanan itu dapat dikenalkan di awal MPASI karena berkategori alergi rendah. Segerakan sumber lemak, protein nabati dan hewani juga. Untuk perkenalan, setiap bahan baru dikenalkan sebagai menu tunggal atau bisa dicampur dengan bahan yang sudah dikenalkan sebelumnya . Tujuannya agar bayi kenal rasa tiap makanan dan untuk mempermudah pengamatan reaksi alergi yang biasanya muncul beberapa jam sesudah bayi makan

Dari penjelasan di atas berarti memang iya. Panduan MPASI WHO sebelumnya menganjurkan menu yang diberikan pertama kali adalah menu tunggal, namun tidak ada keterangan harus buah atau sayuran dulu. Malah yang disarankan adalah makanan pokok yang biasa terhidang di meja makan keluarga (baca : nasi yang dilumatkan jadi bubur). Setelah itu baru dikenalkan secara bertahap jenis sayur dan buah. Untuk pemberian makanan yang mengandung lemak, protein hewani dan nabati pun dianjurkan diberi sesegera mungkin, tidak harus lewat 14 hari atau bahkan sampai menunggu si Kecil usia 7 atau 8 bulan.

Lalu bagaimana dengan panduan MPASI WHO terkini?


Ternyata panduan MPASI WHO  terkini yang dimuat dalam booklet panduan MPASI IDAI baru rilis bulan Oktober 2018 lalu. Pantas saja masih sedikit artikel atau informasi mengenai pemberian menu 4 bintang pada awal MPASI. Bahkan rata-rata artikel yang saya baca masih menganjurkan pemberian menu tunggal pada bayi yang baru memulai MPASI.

Kalau kamu nggak sempat baca postingan saya sebelumnya, silakan simak saja gambar di atas. Gambar tersebut sepertinya sudah cukup jelas menerangkan alasan mengapa saya dan suami langsung memberi Bunay menu 4 bintang pada awal MPASInya. Apalagi kami tidak punya riwayat alergi jadi nggak takut memberikan variasi makanan setiap hari untuk Bunay sejak mulai MPASI.

Tapi kalau kamu dan kelurga punya riwayat alergi, sebaiknya memang ditunda memberikan makanan yang menyebabkan alergi itu selama 2-3 hari pada si Kecil. Misalnya keluarga kamu punya alergi telur namun tidak dengan ikan. Nah, kamu tetap bisa mengawali MPASI si kecil dengan menu 4 bintang, tapi untuk prohenya jangan dulu berikan telur. Sederhananya seperti itu yang tertera dalam panduan MPASI WHO 2018 dan yang direkomendasikan oleh IDAI.

Momen Perdana Bunay Mulai MPASI

Tadinya sempat terbersit pula keinginan buat share menu 4 bintang Bunay tiap hari di akun instagram atau minimal setiap pekan di blog ini tapi nggak jadi ding. Saya merasa nggak sanggup serajin itu, hehe. Jadi saya putuskan saja untuk cuap-cuap terkait MPASI Bunay minimal sekali sebulan di Kamar Kenangan ini. Itung-itung nambah postingan sebagai kenangan.

Oya, Bunay mulai diberi MPASI tepat di ulang bulannya yang keenam, tanggal 4 Februari kemarin. Tapi bukan saya yang pertama kali nyuapin melainkan ayahnya. Doi sampai ambil cuti hari itu juga karena tidak ingin melewati momen pertama bayi mungilnya makan. Dan karena esok harinya tanggal merah (perayaan Imlek) jadi deh selama dua hari pertama Bunay mendapatkan MPASI, tugas saya cuma dua. Nyiapin makanan dan liatin Bunay. makan.

Baca juga Kapan Waktu yang Tepat Memberikan MPASI pada Si Kecil

Urusan nyuapin, ayahnya yang ambil alih. Kali ini saya yang mengalah. Kan ayahnya juga sudah mengalah, yang tadinya ngotot pengen MPASI pertama Bunay diawali dengan makan pisang alias buah terlebih dahulu akhirnya sudi mengikuti keinginan saya; langsung memberikan Bunay menu MPASI 4 bintang.

Menu MPASI 4 bintang yang pertama kali saya hidangkan untuk Bunay adalah nasi merah (karbo), kuning telur ayam kampung (prohe), tempe (prona) dan Labu serta tomat sebagai sayurannya. Lemak tambahannya saya pakai minyak goreng yang ada di rumah. Untuk buah, saya kasih buah naga sebagai snack siangnya.

Tahu nggak gimana ekspresi Bunay waktu pertama kali disodorin makanan selain ASI? Hahah saya juga nggak tahu gimana menggambarkan ekspresinya saat itu, yang jelas lucu banget. Kira-kira ekspresinya kayak mencicipi makanan yang kecut gitu tapi abis itu dia penasaran dan mau coba lagi. Mana setelah mengenal makanan padat jam tidurnya ikut berubah, haha. Jadi setiap abis makan dia pasti tepar ngantuk berat dan langsung terlelap, hehe. Tapi perubahan jam tidurnya ini hanya berlangsung selama sepekan, selebihnya kembali ke jam tidurnya seperti biasa.

Berikut saya tampilkan list menu 4 bintang di usia 6 Bulan tapi tidak semuanya ya. Ini hanya sebagai contoh.


Tentunya mengawali MPASI dengan memberi menu 4 bintang ini tidak sesimple memberi menu tunggal. Kalau menu tunggal, apalagi buah tinggal disaring, hidangkan. Sedangkan menu 4 bintang? Ya, sebenarnya lumayan simple juga yang penting paham! Bahannya terdiri atas apa-apa saja dan bagaimana cara membuatnya.

Jadi, menu 4 bintang ini terdiri atas bahan makanan yang mengandung karbohidrat, protein hewani, protein nabati, sayur & buah. Selain itu pemberian lemak tambahan (LT) seperti minyak goreng, santan, UB , EVOO, dsb juga sangat dianjurkan. Katanya sih LT ini bisa berfungsi sebagai mood booster MPASI, mencegah si kecil dari sembelit, dan juga membantu menaikkan BB si kecil.

Alhamdulilaah selama sebulan makan dengan menu MPASI 4 Bintang Bunay nyaris tidak mengalami gejala alergi. Saya bilang nyaris karena pernah suatu hari wajahnya memerah setelah makan. Saya curiganya sih mungkin Bunay alergi ikan, karena waktu itu baru pertama kali saya kasih menu prohe berupa ikan. Lantas sorenya saya ganti menu ikan dengan kuning telur, eh ternyata efeknya masih sama. Langsung saja saya ambil kesimpulan kalau merah-merah yang muncul di wajahnya bukan karena ikan melainkan tahu. 

Itu pun bukan karena dia alergi tahu. Waktu itu saya yang salah beli tahu. Tahu yang saya beli kayaknya kurang bagus karena dari bau dan rasanya sudah lain tapi masih saja saya hidangkan ke makanannya Bunay. Syukur efeknya nggak terlalu parah, cuma bikin wajahnya merah-merah. Lain hari saya hidangkan lagi menu berupa prona tahu yang saya pastikan masih baru (bukan tahu lama). Hasilnya, bunay bebas dari alergi tahu.

Alhamdulillah, sejak diberi MPASI Bunay juga belum pernah mengalami sembelit. Malah sepekan pertama BABnya rutin 2 hari sekali. Masuk pekan ke dua baru BABnya tiap hari bahkan sempat dua kali dia over BAB 3-4 kali dalam sehari. Tapi saya sama sekali nggak kepikiran kalau over BABnya itu merupakan tanda giginya bakal tumbuh. Padahal sudah diberitahu sama ortu, biasanya anak yang mau tumbuh gigi itu akan keseringan BAB. Eh ternyata benar, sudah tiga kali frekuensi BABnya melebihi batas biasanya, tiga kali itu pula say periksa dan mendapati giginya tumbuh.

Jadi berapakah gigi Bunay sekarang? 

Hayoo, siapa jawab tiga. Benar sekali, kamu keliru.! Hehe. Bunay sekarang sudah ada 4 buah. Dua gigi pertama yang tumbuh sekaligus adalah gigi serinya bagian bawah. Setelah itu tidak lama kemudian nongol lagi satu gigi seri bagian atas. Di sebelahnya ada juga satu gigi yang tumbuh tapi belum nongol. Jadi kalau Bunay ketawa keliatan lucu deh, kayak ompong gitu, hehe.

Nah, gigi terakhir yang tumbuh di usia 6 bulannya ini yang lumayan bikin dia jadi rewel malah sampai demam. Eh tepatnya sih saya kurang tahu apakah rewel dan demamnya itu disebabkan gigi yang mau tumbuh atau karena sebab lain. Apalagi sekarang memang kondisinya lagi flu. Entahlah yang pastinya, saat menulis cerita ini kondisinya sudah baikan cuma dia makin susah dikasih makan.

Catatan Kecil Seputar MPASI Bunay 6 Bulan

At least, di usia 6 bulan ini saya banyak belajar mengenai MPASI. Meski sudah membekali diri dengan belajar sebelum hari H, tetap saja praktiknya saya tidak terhindar dari yang namanya trial and error, hehe.

Jadi gini lho, bekal yang saya persiapkan menjelang MPASI Bunay lebih pada menunya doang. Untuk praktiknya mah saya anggap sepele. Kan cuma masak doang ya, apalagi dengan porsi yang sedikit.

So what, ada tiga kesalahan yang saya buat selama sebulan pertama menyiapkan MPASI Bunay ini :

Pertama
Hari pertama Bunay makan, saya excited sekali bangun subuh-subuh buat masak. Tapi saya luput masalah porsinya. Padahal suami sudah ingatin, masak buburnya (beras merah) jangan kebayakan ya cukup satu atau dua sdm saja. Kayaknya lebih pinter suami yang masak nih daripada saya. Eh saya masaknya kebanyakan (porsi sepiring untuk orang dewasa bo'). Ujung-ujung saya terpaksa menghabiskan sisa bubur yang rasanya hambar itu. Hiks.

Kedua,
Memilih beras merah sebagai karbo pertama yang dicicipi Bunay juga sepertinya merupakan keputusan saya yang keliru. Masalah seumur-umur saya nggak pernah masak beras merah. Baru tahu jenis beras yang satu ini pun menjelang MPASI Bunay. Mana waktu itu saya sama sekali nggak kepikiran mau googling cara masak atau bikin bubur beras merah karena mengira proses masaknya sama saja dengan beras putih.

Alhasil, saya sempat panik di dapur karena beras merahnya seolah tak kunjung menjadi bubur. Padahal sudah hampir sejaman deh saya masaknya. Mana si Bunay sudah nangis-nangis mau nenen, ayahnya juga nggak sabaran nunggu makanannya Bunay. Owalah.  

Kacau banget nih momen pertama Bunay makan gara-gara Bundanya nggak tahu, masak beras merah memang membutuhkan waktu yang lama Well, belakangan baru saya tahu, kalau mau masak beras merah sebaiknya direndam dulu semalaman biar cepat mateng.

Ketiga,
Masih sama seperti beras merah, sebelumnya saya juga belum pernah masak kacang merah, cuma pernah makan saja. Lagi-lagi sebelum masak beras merah saya juga nggak sempat googling atau nanya ke siapa gitu. Langsung masak aja. Pas masak baru terlintas kira-kira berapa lama ya masaknya?

Jadilah saya kabur ke kamar dengan niat mau googling. Tanpa sadar kalau saya sudah meninggalkan panci berisi rebusan kaca merah dengan kondisi tertutup dengan nyala api yang lumayan besar (lupa saya kecilkan).

Sementara asyik baca resep di cookpad, tercium bau tidak enak dari dapur. Sekalinya saya tengokin alamaaak kacang merahnya sudah berubah jadi kacang hitam karena hangus, haha. Gagal deh Bunay makan prohe kacang merah hari itu. Sampai sekarang juga belum sempat sajikan kacang merah di menu 4 bintang Bunay.

Selain tiga kesalahan tersebut, catatan berikut sebagai tambahan saja, sih. Semoga bisa bermanfaat juga buat kamu yang baru atau akan menghadapi MPASI.

  • Panduan MPASI menurut WHO ini simple saja kok. Nggak perlu dibuat repot. Cukup pakai bahan yang biasa ada di kulkas dan dihidangkan di meja makan keluarga. Makanya masalah menu ini saya nggak mau terlalu banyak kepoin menu orang lain, karena setiap keluarga punya stok bahan makanan sendiri-sendiri. Ada yang tiap pekan mampu beli ikan salmon, ayam, daging, serta berbagai macam buah-buahan, dsb tapi ada juga yang baru bisa beli salah satu dari jenis prohe itu per dua atau sebulan sekali. Yah semua tergantung budget, Intinya yang penting menu 4 bintang yang terdiri atas karbo , prohe, prona, sayur & buah plus LT untuk si Kecil dapat terpenuhi.
  • Saya mungkin termasuk tipe ortu yang tidak terlalu heboh mengenai peralatan MPASI Bunay. Nggak mau juga nuntut suami belikan macam-macam peralatan MPASI yang harganya selangit. Lagipula saya juga bukan ibu pekerja jadi nggak terlalu butuh-butuh alat yang seperti itu (tahu kan alat yang saya maksud). So saya cuma manfaatkan peralatan konvesional saja yang ada di dapur. Dan sejauh ini peralatan yang paling penting alias paling sering saya gunakan untuk membuat MPASI Bunay adalah saringan, sendok, pisau, talenan, panci untuk rebus atau kukus, tempat-tempat kecil dan peralatan makan si kecil.
  • MPASI instan or homemade? Dari awal saya memang sudah komit Bunay harus makan masakan bundanya saja alias masakan homemade namun itu bukan berarti saya anti sama yang instan. Waktu ASIX kemarin memang saya fanatik sekali, bahkan setetes air yang masuk ke mulutnya saja itu menurut saya haram. Tapi untuk masalah MPASI ini, saya nggak mau terlalu fanatik. Jadi waktu ayahnya berinisiatif mau beliin Bunay biskuit bayi buat selingannya saya iyakan saja asal jangan bubur. Kalau bubur bisa saya buatkan sendiri, tapi kalau biskuit, saya angkat tangan deh, hehe.

Itulah sedikit cerita MPASI Bunay di Usia 6 bulan. Belum banyak dramanya sih tapi Bunay sudah mulai menunjukkan gejala GTM. Padahal pekan-pekan awal MPASI dia makannya masih lahap, jarang meninggalkan sisa. Tapi sekarang, duh jangan ditanya. Disodorin makanan eh dianya ogah-ogahan buka mulut, aseli bikin Bundanya gregeeet abis deh, hehe.

Sampai jumpa di Cerita MPASI Bunay 7 Bulan๐Ÿ˜Š

Salam,

@siskadwyta









You May Also Like

49 comments

  1. Wah... syukurlah Bunay tidak alergi ya Kak.
    Memang, menu MPASI ini baru2 ini rilis, jadi informasi terkait Mpasi masih sedikit sekali kalau secara umum.
    Masyarakat umum biasanya kurang mengenal panduan Mpasi Who ini, kecuali yang baru-baru ini melahirkan karena mendapatkan sosialisasi.

    (Saya sebenarnya masih single, cuma dapat cerita dari kakak-kakak saya, khususnya kakak yang kerja sebagai perawat).

    Semoga artikel ini semoga dapat bertemu dengan mereka yang membutuhkan ya Kak.

    Bermanfaat sekali.

    Terima kasih.

    ReplyDelete
  2. Semenjak punya anak aku juga prepare dan ngikutin peyunjuk WHO biar asupan gizinya lengkap lumayan jdi banyak ide buat bikin MPASI ya mbak

    ReplyDelete
  3. sebagai lelaki yang juga calon suami dan calon ayah, insya Allah, artikel ini sangat bermanfaat. kelak, akan berguna jika sudah punya anak :)

    ReplyDelete
  4. sekarang sudah berubah yaa menu mpasinya. memang sebagai ortu harus update terus dengan perkembangan ilmu pengetahuan

    ReplyDelete
  5. jadi ibu memang harus update yaa. rajin ngecek ilmu terbaru. kalau anak ke 2 mungkin mikirnya tetap sama taunya sudah berubah lagi ilmunya

    ReplyDelete
  6. jadi ibu memang harus selalu update ilmu tentang anak yaa. walaupun sudah punya anak pertama tp tetap aja ilmu pas anak ke2 sudah beda lagi

    ReplyDelete
  7. Sekarang edukasi ASI dan MPASI banyak sekali ya. Alhamdulillah dulu saya juga memberikan ASI ke anak-anak. ASI ekskusif iya, juga makanan MPASI, cuma belum sedetail ini informasinya.

    Sehat terus ya Bunay. :)

    ReplyDelete
  8. Wah terimakasih edukasi MPASInya kak. Meskipun saya belum menikah, tapi artikel ini betul-betul memberikan informasi yang bermanfaat buat saya ke depannya ))

    ReplyDelete
  9. Baru saya menyadari bahwa ilmu tentang ASI dan MPASI sebanyak ini. Maklum kebanyakan ayah nyaris menyerahkan hal-hal seperti ini kepada Bunda. Artikel ini memberikan pemahaman yang baik bagi ayah-ayah seperti saya.

    ReplyDelete
  10. Bagus juga nih MPASI, baru tahu aku haha. Semoga si Bunay bisa cepat besarrnya biar bisa bikin susu sendiei nanti haha

    ReplyDelete
  11. Aku tercerahkan saat baca igs nya dr meta. Disitu aku tau bahwa menu awal mpasi itu sdh 4 bintang dan aku jd ga anti makanan terfortifikasi. Jd skrg aku suka kombinasi homemade dan instan :)

    ReplyDelete
  12. Jadi ingat waktu anak-anak saya masih MPASI sekian belas tahun yang lalu hehehe. Kalau dulu, beras merahnya saya haluskan pakai blender. Jadinya gak terlalu lama dimasaknya.

    ReplyDelete
  13. Alhamdulillah anak saya yang pertama sukses MP-ASI dengan baik, semoga baik sih tp oaling tidak sdh berusahan memberikan makanan yang bergizi seimbang.

    ReplyDelete
  14. Jadi ibu sekarang harus terus update mengenai informasi seputar ASI dan MPASI ya mbak, agar perkembangan buah hati maksimal. Dan bahagianya seorang ibu bisa mendampingi masa pertumbuhan anak yang hanya sekali seumur hidup. Semoga tulisan ini menginspirasi bagi calon ibu, ibu baru dan ibu balita.... Semoga Bunay sehat terus ya....

    ReplyDelete
  15. Lucu banget kalo lihat ekspresi anak makan kecut, gigi.. Saya jadi bayangin ekspresi Bunay. Berekspresi seperti makan kecut padahal makanannya gak kecut, haha..

    ReplyDelete
  16. Baca cerita Bunay yang BAB sampe 3 kali sehari itu mengingatkanku pada anakku, setiap kali tumbuh gigi dia juga sering BAB dan hangat badannya. Untungnya sekali tumbuh gigi langsung 3 atau 4, jadi gak perlu sering panik deh, hehehe :)

    ReplyDelete
  17. Wahhh Bunay udah MPASI aja nih. Bundanya harus lebih giat dan lebih semangat lagi nih. Sehat-selalu yaa, BUnay, sayang :*

    ReplyDelete
  18. Senang juga saya menikmati catatan tumbuh kembang Bunay hihihi
    berasa kayak ponakan sendiri.

    anyway, saya senang karena meskipun artikel ini tentang tumbuh kembang si kecil, tapi tidak sembarangan memuat gambar si kecil. padahal biasanya ibu-ibu yang punya anak bayi itu heboh lua biasa untuk memamerkan si kecil. kapan saja dan di mana saja.

    ReplyDelete
  19. Makasih mbk artikelnya sangat bermanfaat bagi masa depan. Tentunya menjadi calon istri/ ibu (aamiin) harus aware

    ReplyDelete
  20. Senangnya ada tulisan tentang pengalaman MPAsi anak di blog. Semangat ya mba berikan yang terbaik buat anak. Jaman dlu anakku juga Mpasi homemade, mba

    ReplyDelete
  21. Now I remember when the kids are still baby and started having that solid food. It can be a bit challenging this will be part of the process

    ReplyDelete
  22. Waktu MPASI anak pertama aku patuh banget mengikuti semua rules WHO dan AAP, eh begitu anak kedua yaudah lah yaaa, santai aja mau dikasih apa pas umur berapa, yg penting tetap mpasi homemade sehat dan anaknya nyaman hahaah

    ReplyDelete
  23. Wah dulu aku pakai panduan dari kakak2 sepupu untuk bikin MPASI buat anak-anak. Dan ternyata udah menerapkan 4 bintang ini. Komplit, ada karbo, sayuran, protein, juga sayur dan buah. Bahkan aku kasih juga vco waktu itu. Entah kakak sepupuku dapat panduan bikin MPASI dari mana, alhamdulillah anak-anak kami sehat semua dan gampang makannya

    ReplyDelete
  24. Pasti semangat banget ya menunggu waktu pemberian MPASI tiba di usia Bunay 6 bulan. Excited banget cari-cari resep biasanya buat makan anak ya, maklumlah momen penting yang harus dirayakan juga.
    Akujuga pernah buat kesalahan kok mbak, tapi karena belajar jadi bisa diperbaiki ya. Bunay makannya yang bagus ya jangan GTM lagi.

    ReplyDelete
  25. Anakku yang kedua 2 bulan lagi mpasi nih mbak, deg2an juga nih ibunya, semoga gak ada alergi juga sama makanan. Aamiin.

    ReplyDelete
  26. Baca artikel tengah malam dan kubela-belain dong, soalnya 4 bulan lagi insyaallah anakku kayak Bunay.. ^^

    Tapi serius baru tahu ada panduan baru, panduan baru ini sama seperti cara ibu saya kasih makanan dulu, bintang 4. Padahal kapan hari pernah bilang ke ibu bahwa MPASI sekarang pemberiannya tunggal. Hihi.. Harus-sering-sering upate nih.. :D

    ReplyDelete
  27. Iya masih banyak yang ragu kasi 4 bintang buat MPASI. PDhl variasi menu kyk gtu justru nikin si anak eksplorasi rasa lho. Nilai gizinya jg lbh bagus ya. Risiko alergi kyknya jarang kalau dr tahu gtu2, lbh seringnya dr hewani, tapi biasanya kalau dicobain lg bbrp waktu kemudian akan baik2 aja TFS

    ReplyDelete
  28. Buat aku yang belum ada anak, penting banget belajar soal MPASI hehehe
    sabar selalu ya mba Siska, nikmatin waktu bersama anak-anak hehehe melihat tumbuh kembangnya sungguh menyenangkan

    ReplyDelete
  29. Semangat memberi MPASI ya Mom. Semoga Bunay terus lahap makannya. Kalau anakku dulu susah makan MPASI nya. Maunya ASI aja.

    ReplyDelete
  30. Jaman dulu mpasi pakai buburbinstan merk s*n, yang rasa kacang hijau atau beras merah. Menurut Mama saya, katanya saya sukanya yang beras merah, padahal kalau dipikir, itu kan rasanya aneh. hahahaha

    ReplyDelete
  31. Dulu sih aku sempet ngasih menu tunggal kak pas awal MPASI, tapi pas anak ketiga juga langsung ke menu 4 bintang

    ReplyDelete
  32. momen MPASI ini juga emang salah satu keseruan menghadapi baby ya Mbak.
    saya juga anak pertama pengennya sih Homemade ajaa, eeh malah anaknya malas makan maunya nenen saja.. makanya pas anak kedua (plus saya juga sudah kembali jadi ibu pekerja) jadilah homemade oke, instan hayookk ajaahh..
    semangat makan ya Bunay, moga gak banyak drama ya soal MPASI nya :)

    ReplyDelete
  33. Anak saya, Tita (usia 1 tahun 3 bulan) dulu pas awal-awal MPASI lancar bener makannya. Begitu masuk usia 1 tahun eh dianya GTM :(

    Sekarang udah gak GTM lagi sih, tapi maunya makan nyempil sama menu-menu kita di rumah. Bukan fokus makan sama apa yang disiapkan buat dia. Hahahah..mana mana aja deh yang penting mau makan.

    ReplyDelete
  34. Wah.. cepat sekali ya tumbuh giginya Bunay. Anak saya usia 10 bulan baru punya 4 gigi. Hihihi.
    Btw bunda dan ayahnya rajin dan pinter banget nih bikin-bikin MPASI. Jempol, deh. Patut dicontoh :)

    ReplyDelete
  35. Penasaran sama MPASI sesuai petunjuk gini. Anak2 di kampungku asal banget makannya. Suka2 Emaknya sih. Ya harap maklum karena pengetahuan tentang dunia perMPASI ini belum banyak

    ReplyDelete
  36. Hahahaa...iya lucu banget loh ekspresi anak ketika menikmati MPASI pertamanya. Saya pun dulu ga sabar pengin ngasih MPASI anak kedua, soalnya keingetan ekspresi kakaknya pas disuapin pertama kali. Kayak takjub, heran, dan mau tak mau. Habis itu bener, tepar seharian. Kekenyangan mungkin yaaa :))

    ReplyDelete
  37. Bagus nih mbak artikelnya, mambantu banyak ortu untuk aware dg MPASI si kecil. Ilmu kayak gini memang harus praktek ya

    ReplyDelete
  38. Pelajaran buat yang belum punya baby biar gak kanget dengan MPASI ini

    ReplyDelete
  39. Pengalaman Anak pertama tuh mpasi pengen serbaperpect, pemberian menu yang seimbang, nggak mau kasih bubur instans, maunya bikin sendiri, pas anak kedua keteteran, tapi keren banget nih mpasi-nya bunay, twi thumbs up

    ReplyDelete
  40. Kalo kata DSA saya memang baiknya udah 4 bintang sejak awal mba, engan catatan kita pun kudu perlu bikin diary gitu untuk menu2 makanan si kecil ๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    ReplyDelete
  41. Pas banget nih mba Zaynab 2 bulan mau mpasi jd dpet tmbhan ilmu nih dr blog mba .. makasi mba ulasannya lengkap bnget๐Ÿ˜

    ReplyDelete
  42. MPASI adalah masa yang indah saat bersama bayi, aku sering mengdokumentasikan dan banyak ikut pelatihan MPASI offline. Seru banget deh

    ReplyDelete
  43. wah penting ini infonya mb.. hehe. tahun 2015 yang lalu, aku pake 14 hari menu tunggal dulu. keuntungannya kita tahu mana penyebab alergi anak. dulu anakku bruntusan tiap habis makan teri nasi. sekarang berarti bisa langsung menu 4 bintang aja ya.. asal tetap diperhatikan efek sesudah makannya ya.. hehehe

    ReplyDelete
  44. Sedaaaap. baru pertama kali nemu panduan MPASI yang selengkap ini. kenapa gak dari dulu nemunya ya saat anak saya baru beberapa bulan. anak pertama saya tidak taat MPASI 6 bulan. karena sebelumnya diberikan pisang oleh mama saya. anak kedua baru saya terapkan MPASI sesudah usianya 6 bulan. ternyata memang ada perbedaannya mbak. anak lebih siap menerima makanan sesuai usinya. makasih ilmunya ya mbak. bermanfaat sekali.

    ReplyDelete
  45. Haiiii Bunayy sehat selalu ya sayaaaang... Julio Juga udah mulai MPASI. Sama, pace memintaku untuk beli bubur instan saja. Dan emang awal ya dia makan bubur gitu untuk pengenal an tpi skrng Ibunya sendiri yg masak dan alhamdulillah dia makannya lahaaaaap.

    ReplyDelete
  46. Sebagai lelaki, beberapa saya tidak mengerti tapi tentu sangat bermanfaat untuk saya kedepannya

    Akhirnya tau MPASI itu apa, meskipun jarang dengar juga~

    ReplyDelete
  47. Actually saya blm menikah dan blm punya anak, tapi bbrp istilah saya paham karena bantu ngurusin ponakan hihi.. thanks for share, Mbak Siska :)

    ReplyDelete
  48. aku sangat suka dan bangga pada seorang ibu yg memperhatikan anaknya dengan memberikan asi kepada secara tulus dan penuh kasih sayang, adanya program seperti ini membuat aku semakin mantap untuk menikah wkwk becanda

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan meninggalkan jejak di Kamar Kenangan @siskadwyta. Mudah-mudahan postingan saya bisa bermanfaat dan menginspirasi kamu :)

Note :

Maaf komen yang brokenlink akan saya hapus jadi pastikan komentar kamu tidak meninggalkan brokenlink ya.