MPASI Pertama; Menu Tunggal atau Menu 4 Bintang?

By Siska Dwyta - Thursday, February 07, 2019

Tepat di hari ulang bulannya yang keenam, saya dan suami memberi makanan pendamping ASI (MPASI) pertama untuk Bunay, walau harus melalui drama dulu sih, hehe. Tahu nggak dramanya apa?

Suami pengen Bunay dikasih makan tanggal 3 (sehari sebelum hari ulang bulannya), saya ngotot, MPASI pertama Bunay harus tanggal 4 (pas hari ulang bulannya). Suami pengen MPASI Bunay diawali dengan pisang, saya maunya kuning telur atau hati ayam kampung yang menjadi menu pertama untuk Bunay. Kalau begitu ceritanya, gimana nggak jadi drama coba? Haha.


Yup, bukan cuma waktu MPASI Bunay saja yang kami permasalahin, menu MPASI pertamanya juga jadi masalah banget. Padahal keduanya bukan hal yang patut dijadikan masalah, apalagi sampai dibesar-besarkan. Makanya, belajar dari pengaman kemarin, menurut saya persiapan MPASI si kecil yang paling penting adalah ILMU, apalagi bagi orang tua yang baru berpengalaman seperti kami. 


go-dok.com

Bekali diri kamu dengan ilmu MPASI dulu deh sebelum mempersiapkan yang lainnya. Tapi pastikan ilmu yang kamu pelajari sejalan dengan ilmu yang dipelajari suami ya. Jangan sampai bertentangan karena itulah yang memicu terjadinya drama😅 Terlebih lagi, bila referensi ilmu MPASI yang kamu dan suami dapatkan hanya bersumber dari google, media sosial atau apa kata orang (baca; mitos).

Mungkin saja tidak akan ada ada drama kalau suami kamu tipe ayah yang rada cuek dan memercayakan sepenuhnya urusan nengasuh si kecil ke kamu. Tapi kalau suami kamu tipe ayah yang suka terlibat dengan setiap proses tumbuh kembang anaknya (macam suami saya) maka menyamakan persepsi itu penting. Tidak ada salahnya juga sih berbeda pandangan. Toh perbedaan pandangan itu wajar, kan? Yang penting diskusikan baik-baik ya :)

Persiapan MPASI Bunay

Ngomong-ngomong tentang persiapan, jujur saja, saya dan suami temasuk tipe orang tua yang tidak terlalu pusing dengan persiapan MPASI terkait perlengkapan, kami malah lebih excited mempersiapkan diri dengan belajar. Yup, bukan cuma saya saja tapi suami juga nggak mau ketinggalan mencari berbagai macam literatur atau referensi tentang MPASI anaknya.
Nah, kalau suami cenderung mencari ilmu tentang MPASI dengan bantuan google, saya condong cari referensi MPASI di Instagram. Bahkan sudah dari sebelum Bunay lahir saya follow akun-akun bertema MPASI, cuma kebiasaan buruk saya ternyata masih belum hilang. Asal follow doang, menjelang masuk masa MPASI Bunay baru rajin stalking, ckck.

Eh tapi ada untungnya lho saya nggak stalking akun-akun MPASI itu dari awal. Pasalnya, baru stalking beberapa hari yang lalu saja, saya langsung pusing, bingung plus galau bin dilema. Apalagi kalau stalking-nya dari pertama follow, apalah jadinya saya. Mungkin saya bakal stress dan kepikiran trus kali ya, hehe.


Kok bisa gitu? Ya, karena saya kaget juga pas liat postingan MPASI ibuk-ibuk millenial di Instagram. Rata-rata bikin MPASI-nya pake peralatan canggih bo', yang nama-namanya itu asing banget di mata saya atau apa karena saya yang kudet yah😅


Selama ini kan saya tahunya cuma rice cooker doang, mana saya tahu ada alat yang namanya slow cooker, food processor atau baby food maker, dan bla bla bla. Mana harganya mahal-mahal pula. Belum ditambah dengan menu MPASI di Instagram yang wow banget.


Kebanyakan saya liat menu MPASI 4* ibuk-ibuk millenial di Instagram pake ikan salmon. Lha, liat penampakan ikan salmon secara langsung saja kayaknya saya nggak pernah (lebih tepatnya sih saya nggak tahu mana yang namanya ikan salmon) apalagi mengonsumsinya. Jadi apakah saya harus ikut menu waw ala ibuk-ibuk millenial di instagram pada MPASI Bunay?


Belum lagi baca nama-nama jenis lemak tambahan yang sering mereka sebut dengan istilah UB, EVOO, ELOO, EVCO, dll. Itu semua apa coba? Dimana bisa dapatnya? Duh, pusing pala Bunda. Masa' mau MPASI saja riwehnya minta ampun. 


Kalau gitu kenapa nggak kasih Bunay MPASI instan aja? Daripada pusing-pusing bikin MPASI homemade mending ngasihnya yang simple dan praktis, harganya juga murah meriah lho!


Ya nggaklah. Pikiran saya nggak se-instan itu kali. Lagian saya sama sekali nggak kepikiran mau kasih Bunay makanan instan, justru sebaliknya, saya sangat excited menyambut MPASI Bunay ini karena saya pengen masak untuk dia. Saya pengen di masa golden age-nya Bunay hanya makan masakan Bundanya.

Setidaknya masakan Bunda, selain terjamin kehigenisan dan nutrisinya, terhindar pula dari bahan pengawet. Dan sudah pasti dibuat dengan penuh cinta dan sayang. Tapi kalau beli makanan pabrikan saya nggak jamin yah, meski saya nggak terlalu fanatik juga. Toh, Bunay tetap saya kasih makanan fortifikasi untuk menambah kebutuhan gizinya (terutama zat besi) yang tidak terpenuhi dari MPASI  homemade yang saya buat.

Toh, jika diberi pilihan, antara homemade dan instan, saya tetap akan memilih MPASI homemade sekali pun harus keluar biaya banyak atau mengalami kerempongan. See! Ibuk-ibuk pekerja saja bisa ngasih bayinya MPASI homemade, masa' IRT kayak saya nggak bisa.

Eh tapi sebenarnya kalau kita paham ilmunya, MPASI itu nggak ribet lho, nggak mahal juga. Beneran deh. Serius! Makanya saya bilang dari awal, persiapan MPASI yang paling penting dan utama adalah ILMU.

Yup, kalau kamu paham ilmunya, kamu nggak akan pusing menentukan waktu yang tepat untuk memulai MPASI si kecil. Pikiran kamu pun nggak bakalan mumet hanya karena memikirkan peralatan-peralatan apa saja yang perlu kamu beli atau menu-menu apa saja akan kamu buat untuk si kecil.

Tentunya, kegalauan memilih menu tunggal atau menu 4 bintang untuk MPASI bayimu juga tidak akan kamu rasakan jika kamu tahu ilmu MPASI yang benar. You know why? Karena ilmu MPASI yang benar itu ternyata ada panduannya lho!

Saya kemarin telat paham tentang panduan MPASI ini makanya sempat dilanda pusing, bingung, galau, dilema dan merana degdegan. Pokoknya nano-nanolah perasaan saya menjelang MPASI Bunay. Baru masuk masa MPASI saja reaksi saya sudah segitunya, belum yang lain-lain😅

Saya juga heran. Kok Bunay yang mau makan, saya yang deg-degan yah, haha. Tapi wajar juga sih, bila Bunda yang baru memulai MPASI macam saya diserbu dengan peraaaan-perasaan seperti itu. Justru yang nggak wajar itu kalau si kecil sebentar lagi MPASI tapi Bundanya masih cuek dan tidak antusias sama sekali, iya nggak?

MPASI Pertama Bunay ; Menu Tunggal atau Menu 4 Bintang?

Beberapa hari lalu saya sengaja bikin survey alias jajak pendapat via insta story tentang MPASI Pertama. Niatnya cuma pengen tahu saja, responden teman-teman mengenai menu pertama MPASI dan hasilnya seperti yang saya duga.


Lebih banyak yang memilih menu tunggal. Oke, sebenarnya saya dan suami juga sudah sepakat mau memberikan Bunay menu tunggal di 14 hari pertama. Alasan utama kami bukan karena takut Bunay alergi, melainkan karena tidak ada seorang pun yang memberi kami saran untuk ngasih Bunay MPASI langsung dengan menu 4 bintang, semuanya menyarankan menu tunggal. Mulai dari neneknya, tante-tantenya sampai artikel-artikel maupun referensi lain yang kami baca.

Yah, meski sepakat dengan menu tunggal tapi tetap saja kami masih bertentangan dalam hal menu spesifiknya. Seperti yang sudah saya singgung di atas, suami pengen Bunay makan buah dulu selama dua pekan sebelum makan karbo, dll sementara saya mau Bunay langsung makan makanan yang bersumber dari protein hewani. 

Kalau alasan suami sih biar Bunay nggak sembelit, buah kan bisa jadi pelumas, gitu menurutnya dan menurut referensi yang dia jadikan acuan. Kalau alasan saya memilih daging karena itu yang direkomendasikan oleh dr. Tiwi saat mengisi seminar parenting tentang MPASI yang videonya saya lihat di chanel youtube beliau.

Menurut dr Tiwi, setelah menginjak usia 6 bulan bayi sangat membutuhkan kandungan zat besi karena komponen zat ini sudah menurun pada ASI. Oleh karena itu beliau menganjurkan setelah masuk masa MPASI sebaiknya orang tua jangan menunda pemberian daging pada anak, karena kandungan zat besi di daging (terutama daging merah) tinggi dan mudah diserap oleh tubuh.

Kita sebenarnya juga bisa kok mendapatkan kandungan zat besi pada sayuran namun sayangnya kandungan zat besi yang ada di sayur sangat buruk penyerapannya. Kekurangan zat besi pada bayi dapat menyebabkan anemia. Tentunya, masalah anemia defisiensi besi ini tidak bisa dianggap sepele. Kurang lebih begitu penyampaian dr Tiwi yang saya tulisakan pake gaya bahasa saya sendiri.

Nah, giliran ngomong lewat rangkaian kata-kata di blog saja lincah banget, kalau menyampaikan langsung ke suami malah terbata-bata. That's why, suami sering tidak memahami maksud istrinya ini karena saya sendiri tidak pandai membahasakan apa yang saya pahami. Coba kalau gaya penyampaian saya jelas dan no belepotan, pasti nggak bakalan terjadi drama menjelang MPASI Bunay. (ini sudah kayak sinetron saja, main drama segala😂)


Jadi ceritanya malam H-2 itu saya dan suami kembali bahas menu tunggal untuk MPASI pertama Bunay. Suami masih keukeh dengan "buah" sementara saya tetap ngotot dengan "daging". Tidak ada yang mau mengalah. Duh, kalau Bunay bisa bicara mungkin dia bakal pilih karbo dan sayur saja kali ya😅

Yowes, karena saya dan suami sama-sama keras kepala (plis jangan ditiru kepala batu kami, hehe🙊) sedangkan waktu MPASI Bunay tinggal menghitung jam, jadi malam itu juga saya terpaksa keluarkan senjata pamungkas (eh bukan terpaksa juga sih, tapi adalah hal yang bikin hati saya terguncang)

Keras kepala suami seketika luruh. Dia berusaha membujuk istrinya yang cengeng ini agar bisa tenang. Dipeluk, nggak mempan. Dikecup, malah makin terisak saya. Akhirnya dia mengalah.

Terserah Sayang saja deh, mau kasih makan Bunay apa, yang penting jangan nangis dong? Bujuk suami memelas (lagi-lagi versi kata-kata saya)

Asyik! Ditanggapi kayak gitu saya langsung lap air mata dong, mhuaha. Dasar😅

Jadi mau kasih Bunay menu MPASI apa nih? tanya suami 

Menu 4 Bintang. Jawab saya mantap.

Kenapa Menu 4 Bintang?

Sebenarnya saat suami menanyakan kembali pertanyaan yang jawabannya sudah berkali-kali kami bahas, dalam hati saya agak ragu juga mengajukan menu 4 bintang. Pasalnya, baru bahas menu tunggal saja kami sudah bertentangan kayak gitu, apalagi sampai menyerempet ke menu 4 bintang.

Ya, kalau dimulai dengan menu tunggal, saya mau Bunay langsung diberi daging. Tapi karena suami menanyakan ulang pertanyaan yang jawabannya mungkin masih samar menurut dia, jadi saya jawab saja menu 4 bintang, lalu menjelaskan pelan-pelan tentang menu yang terdiri atas karbon, protein hewani, nabati dan sayuran itu seperti apa.

Tak disangka, reaksi suami di luar dugaan saya. Kali itu dia nggak banyak protes. Daripada protes, nanti saya nangis lagi mending ikut saja. Lagipula yang nanti sibuk di dapur buat MPASI Bunay itu saya bukan dia jadi keputusannya terserah saya. Begitu kata dia, saya cuma tertawa geli. 

Baiklah, bukan tanpa alasan ketika tiba-tiba saya mengubah haluan ke menu 4 bintang padahal sebelumnya sudah sepakat dengan suami akan memberikan Bunay MPASI menu tunggal selama dua pekan pertama.

Jadi ceritanya malam itu, sebelum bahas masalah menu MPASI Bunay yang sempat mengundang drama namun berujung happy ending, saya asyik stalking akun-akun MPASI di Instagram hingga kesasarlah saya di akun @kanayaernesta.

Akun ini merupakan akun seorang mom yang suka sharing tentang MPASI anaknya, Kanaya Ernesta Satrio. Sudah banyak sih akun-akun bertema MPASI yang saya kunjungi tapi akun @kanayaernesta yang paling menarik perhatian saya.

Kenapa?

Karena semua kegalauan, kebingungan dan kebimbangan saya tentang menu MPASI pertama Bunay terjawab di akun ini. Jadi bagi kamu yang juga baru akan memulai MPASI dan dilanda bingung, galau juga bimbang harus memulai darimana seperti yang saya alami kemarin, boleh banget stalking akun tersebut. Lumayan bisa nambah ilmu dan pencerahan buat kamu yang masih belum bisa menentukan antara menu tunggal atau menu 4 bintang.

At least, setelah menemukan akun @kanayaernesta saya punya alasan mantap dan yakin mengapa langsung memberikan Bunay menu 4 bintang tanpa didahului dengan menu tunggal. Syukur pula suami mengiyakan, kalau tidak mungkin bakal panjang lagi drama menjelang MPASI Bunay yang kami lakoni, haha.

Nah, kalau kamu masih bingung memilih antara menu tunggal dan menu 4*, mungkin tiga option yang saya paparkan di bawah ini bisa jadi bahan pertimbangan buat kamu.

Temukan Alasan yang Jelas

Mau mulai dengan menu tunggal atau menu 4 bintang tentu ada alasannya, kan?Kalau ibuk-ibuk yang mulai dengan menu tunggal mungkin alasannya karena takut bayinya alergi dan sembelit, atau ingin mengenalkan si kecil dengan  satu jenis rasa saja dulu atau bisa jadi karena belum tahu kalau masuk usia 6 bulan si kecil sudah bisa diberi menu 4 bintang. 

Nah, kalau alasan saya langsung memulai MPASI Bunay dengan menu 4 bintang adalah karena tidak ingin menunda pemberian makanan dengan gizi yang lengkap pada Bunay. Misal, kalau saya hanya memberi buah atau sayur selama 14 hari pertama, berarti kebutuhan gizi /asupan nutrisi Bunay yang lain tidak terpenuhi dong.

Ingat Kembali Tujuan MPASI

Tujuan MPASI sebenarnya apa sih? Untuk memenuhi kebutuhan nutrisi si kecil, kan? Karena sejak usia sekitar 6 bulan, energi si kecil semakin bertambah sehingga ASI saja tidak cukup memenuhi kebutuhan nutrisinya. Si kecil butuh tambahan nutrisi dan itu bisa dia dapatkan dari berbagai variasi bahan makanan.

Ikuti Panduan MPASI WHO

MPASI juga ternyata ada panduannya lho. Saya kurang tahu ada beberapa macam panduan MPASI yang tersedia, karena sejauh ini yang saya tahu hanya panduan MPASI WHO. Panduan MPASI ini juga yang direkomendasikan oleh IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia)

Mungkin kamu bertanya-tanya mengapa kita harus mengikuti panduan MPASI WHO?

Karena selain merupakan rekomendasi dari IDAI, manfaat dari mengikuti panduan MPASI WHO tidak perlu diragukan lagi. Toh, yang menyusun panduan ini sudah pasti para ahli/pakar-nya di tingkat dunia. 

Apalagi panduan ini sama sekali tidak ribet, sebaliknya justru dengan mengikuti panduan MPASI WHO kamu akan tersadar bahwa MPASI yang sesungguhnya itu gampang banget. Tidak ribet dan tidak mahal. 

Menurut MPASI WHO, bayi boleh makan apa saja dari menu meja makan keluarga. Jadi kalau menu yang terhidang di meja makan keluarga adalah nasi, ikan, tempe, sayur bening ya bayi kita juga makannya itu. Tapi ingat ya, cara makan bayi yang masih MPASI (6-12 bulan) tidak sama dengan cara makan orang dewasa. 

That's why, WHO mengeluarkan panduan berupa tujuh poin penting yang harus orang tua perhatikan ketika hendak memberi MPASI pada anaknya. Tujuh poin tersebut antara lain:

  • Age (umur)
  • Frequency (frekuensi MPASI)
  • Amount (jumlah takaran MPASI)
  • Texture (teksture makanan MPASI)
  • variety (variasi/jenis bahan makanan MPASI)
  • Active-Responding Feeding (aktif dan respon si kecil saat pemberian MPASI)
  • Hygienic (kebersihan makanan MPASI)
See! Salah satu poin dari panduan MPASI WHO adalah variety (berbagai jenis bahan makanan MPASI). Artinya apa? Bukan satu jenis saja, kan? Ya, panduan MPASI WHO ini tidak mengenal menu tunggal (dan tidak ada penjelasan detail tentang anjuran memulai memberikan MPASI pada si kecil dengan menu tunggal selama 14 hari).


Jangan Khawatir Bayi Mengalami Alergi dan Sembelit

Sebenarnya sebelum masuk masa MPASI, kamu bisa tahu reaksi bayimu terhadap suatu jenis makanan. Sebab apa yang kamu makan itu juga yang dimakan si kecil (lewat ASI).

Jadi jika selama memberikan ASIX si kecil tidak mengalami gejala alergi dan sembelit seharusnya kamu tidak perlu khawatir. Namun jika memang ada jenis makanan tertentu yang kamu konsumsi menimbulkan alergi bahkan sembelit pada si kecil ya makanan itu yang seharusnya kamu hindari. 

Alhamdulillah, makanan yang saya konsumsi saat Bunay masih ASIX tidak ada yang bikin dia alergi, sembelit juga nggak pernah, cuma nggak tahu ya kalau makanannya diberi langsung. Kita lihat saja nanti.

Akhir kata, semua pilihan kembali ke kamu tapi boleh ya saya tutup artikel ini dengan mengutip fakta yang terdapat pada salah satu artikel di situs idai.co.id 

"Tidak ada urutan tertentu dalam pemberian MPASI. Karbohidrat, protein (daging, ayam, telur, ikan, dll), sayuran dan buah-buahan dapat diberikan sejak usia 6 bulan. Penundaan pemberian ikan dan telur sampai usia satu tahun tidak berguna untuk mencegah alergi"

Salam,







  • Share:

You Might Also Like

24 comments

  1. Wah.. Lucu ya, momen mpasinya...pk acara debat.. 😂😂 Kalau saya dulu kasih mpasinya buah dulu, pakai panduan resep dari buku... Hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya Mbak, begitulah kalau si ayah juga mau ikut terlibat dengan MPASI bayinya, wkwk

      Yap, ratarata panduan yang ada di buku itu pake buah dulu

      Delete
  2. Saking pentingnya zat besi, setelah 6 bulan anak dianjurkan minum suplemen mengandung zat besi seperti ferriz kalau nggak salah sampai dua tahun...Kalau dokter apin menganjurkan begitu. Tapi realnya kadang males mau ngasih..hihi

    ReplyDelete
  3. Dulu gak ngerti dan bahkan gak ngeh soal yang beginian, sampai ada dokter yang cerita di twitter tentang pasiennya anak 6 bulan meninggal karena orang tuanya ngasal aja kasih makan, akhirnya ngeh kenapa MPASI itu penting.

    Jadi kepikiran, dulu waktu saya umur 3-4 bulan dikasih MPASI apa ya sama bapak-ibu. hehe

    ReplyDelete
  4. Haha apakah nanti aku juga drama sama suami? 😅
    Makasih ya mbak sudah berbagi pengalamannya. Kalau aku skrg masih pusing dengan asupan ibu hamil nya. Aku masih suka jajan dan ga gitu doyan makanan rumah. Gak kreatif atau banyak ide buat makanan. Jadi sejauh ini suami yg masak. Dan aku mau ga mau makan yg dibuatin.

    Tapi aku dalan hati kecil pengen masak dan bikin sendiri biar kaya istri baik2. Hehe... apalagi nanti kalau sudah punya anak. Pengen... makasih ya sudah menginspirasi saya utk membuat makan sendiri

    ReplyDelete
  5. Mpasi yahh, sy baru tahu istilah ini. Mngkin krn blm pngalaman kyk nya dgn hal sprt iini hihi

    ReplyDelete
  6. jadi ingat cerita dulu dari si mbah, kalau waktu umur-umur batita saya seringnya dikasihkan bubur terus dicampur sama sayur wortel sama hati ayam yang di haluskan dan sampai sekarangpun saya masih suka sama hati ayam apalagi kalau sama hatinya doi, suka banget dong. hahahaha

    ReplyDelete
  7. ponakan ponakan ku juga kak waktu mpasih langsung di kasih menu yang bervariasi (baru tw istilahnya 4 bintang :D) soalny yg turun tangan masakkan itu nenekny, mama bapakny nurut2 saja hahaha.

    ReplyDelete
  8. Untungnya suami saya ikhlas saja untuk saya yang menentukan MPASI apa yang akan diberikan kepada anak-anak saya. Kalau sekarang ditanya, apa menu pertamanya. maka saya bingung deh. Sudah lupa hahaha

    ReplyDelete
  9. Sekarang bagus mi, banyak referensi. Dulu waktu mau memulai MPASI yang ada cuma bisa dengar dari orang tua, dan banyak orang tua

    Satu bilang begini satu bilang begitu
    Bingung :)))

    ReplyDelete
  10. Seru dan gregetnya. Ada acara debat-debat sama suami lagi. Waktu anak pertama dulu sih, taunya menyerahkan sepenuhnya sama istri. Soalnya dia lebih tau. Kalo saya sih lebih banyak sok tahunya.

    ReplyDelete
  11. baru tahu kalau MPASI pun ada jenis-jenisnya. penting banget informasi seperti ini dibaca oleh laki-laki agar bisa mendukung istrinya nanti.

    ReplyDelete
  12. Hahaha ternyata drama juga ya memilih MPASI. Itu kalau dua-duanya care, kalau cuma ibunya yang care ya mungkin nda ada drama.

    Tapi saya salut sama senjata pamungkas yang bikin ayahnya menyerah, hahaha

    ReplyDelete
  13. Duh, baca tulisan ini koq rasanya kelamaan baca dramanya dibanding intinya, hahha...

    Untung suamiku gak lebay soal makanan atau perawatan anak. Dia cukup percayain ke saya tanpa perlu ada drama ngotot2an kayak gitu 😁

    ReplyDelete
  14. Berhubung saya dan ayahnya Ghaza punya riwayat alergi, dan Ghaza pun bakat alerginya sudah terlihat semenjak dia lahir, untuk mpasi pertama sa juga memilih menggunakan menu tunggal. Tapi dak sampai 14 hari sih. Jadi 3 hari coba menu yang sama, contohnya bubur nasi. Kalau dak ada reaksi alergi selama 3 hari itu, di hari ke 4 mpasinya jadi bubur nasi dan butter. 3 hari kemudian kalau dak muncul reaksi alergi, menunya ditambah lagi bubur nasi + butter + ikan. Gitu aja sih seterusnya 😊. Jadi kangen punya bayi lagi hahaha

    ReplyDelete
  15. Jadi ingat jaman dulu terkenal sekali mpasi instan yang merk s*n. Rasa kacang ijo atau beras merah :D keponakanku sering dikasih makan yg rasa beras merah.

    ReplyDelete
  16. Samaa dengan Dwi, Saya Dan suami punya alergi Dan terbuktimi pas masih ASI saja seringkali bruntusan bayiku karena apa yang Saya makan hahahaha mamaknya pelahap apa saapa saja soalnya. Makanya hati-hati sekali ka pas masuk Masa MPASI ini, buanyak banget alerginya yang terdeteksi berkat menu tunggal. Tapi nda 14 Hari jugaa, cuma tes tiga Hari saja untuk menu tunggal A. Kalau lolos, Hari ke4 menu A+B dstnya. Satu-satunya drama MPASI pas Saya mau pake metode BLW Dan suamiku nda ijinkan. Alasannya saya orangnya baperan, nanti ditegur sama Dewan nenek bisa baper Dan mewek hahahah

    ReplyDelete
  17. deeh drama emak2 baru di' saya juga dulu begitu. Belum lagi ada yg spoon feeding atau Baby led weaning. kalau saya sih suka coba2. sy liat reaksi anaknya. kalau soal alergi, saya hindari dulu makanan apa yg buat saya atau bapaknya alergi jadi saya hindari dulu.

    ReplyDelete
  18. wah, ini bisa jadi referensi buat para ibu-ibu muda yang ingin ngasih MPASI bagi anak-anaknya. Aku mah masih mahasiswa, ilmu ini kayaknya bakal kusimpan dulu ada buat beberapa tahun ke depan, hehe

    ReplyDelete
  19. Yang ada dalam kepala saya untuk makanan pendamping ASI sih cuma wortel dan sayur-sayuran. Saya ngga terlalu yakin dengan daging apa yang bisa dimakanan anak seusia Bunay~

    ReplyDelete
  20. Tapi bener sih, Teh. Kadang soal follow akun yang bermanfaat. Seperti akun-akun mpasi gitu. Suka asal follow tapi gak d.lihat dulu isinya gimana. Yang penting follow aja dulu..wkwk

    Asik dapet ilmu nih. Detail ya, Teh. Dari poling banyak yang milih mpasi tunggal ya. Meskipun belum berkeluarga, setidaknya tahu tentang mpasi gak ada ruginya juga ya.

    Kok jadi kepikiran dulu waktu bayi ibuku kasih mpasi apa ya..hehe

    ReplyDelete
  21. Thank you siskaaa ilmunya mantep banget apalagi buat Bujo yg bentar lagi Julio jga mpasi.. Tpi emang rencananya Bujo mau ngasi menu 4bintang sih.. Semangat yaaa.. Rumah tangga emang gitu ya.. Penuh drama hahaha

    ReplyDelete
  22. Wow rajin banget mba syska ini .. saluuutt. Jaman anak saya MPasi saya berarti santai bgt ya. Ngolah makanan yg ada di rumah aja. Sumber informasi juga cuma dokterspesialis anak yang memang nanganin anak saya sejak lahir. Baca internet bikin bingung krn terlalu banyak dan general. Ada masa dimana anak saya juga makan bubur yg instan. ASI juga didampingi sufor krn asi saya sedikit sejak awal. Yah begitulah.. pokoknya salut untukmu mba. ☺️

    ReplyDelete
  23. Suami saya gak pernah mengintervensi memu MPASI bocil 😂😂 jadi dia percaya sepenuhnya. Dan alhamdulillah dulu bocil pas MPASI sampe umur setahun lebih gak ada drama GTM. Tapi begitu udah kenal berbagai macam masakan, mulai bosan dia dengan menu itu-itu saja.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan meninggalkan jejak di Kamar Kenangan @siskadwyta. Mudah-mudahan postingan saya bisa bermanfaat dan menginspirasi kamu :)

Note :

Maaf komen yang brokenlink akan saya hapus jadi pastikan komentar kamu tidak meninggalkan brokenlink ya.